Tuesday, November 07, 2006

The Journey to Kiluan Beach



Day I
Akhirnya jadi juga gw berangkat bareng tim Jelajah setelah menunggu selama beberapa bulan untuk mendapat kepastian. Gilanya gw baru diberitahu bakal berangkat ke Lampung hanya 2 hari menjelang keberangkatan. Walah, mana sempet siap-siap segala macem? Tapi yah yang namanya tugas tetep aja harus berangkat dengan kata-kata: Siap!
Untuk menghindari berangkat dari kos dini hari, gw putusin buat berangkat sekitar jam setengah 12 malem. (ngeri lagi naik motor ato naek taxi jam tiga pagi. Tar kalo gw disamperin kuntilanak gimana?) Harapan gw sih bisa tidur sebentar di kantor tanpa harus merasa takut ditinggalin. Tapi rada aneh juga ye sendirian di lantai 9. Eh, gak sendirian-sendirian amat ding. Ada pak satpam ama Ilham yang kebetulan nginep di ruang depan. Tapi tetep aja sepi, gak ada temen buat ngobrol. Akhirnya nyalain komputer, dan gilanya jam segitu masih aja ada yang online. Hahahihi sebentar deh ama teman lama (gee, I never knew that I could miss you so much :D I mean it, Bro!).
Jam tiga pagi gw turun ke 3, Sebelumnya Jeng Mir SMS kalo gak dapet jemputan. Walah, masih sepi ternyata. Cuma ada beberapa manusia yang sibuk di depan komputer. Bener juga kalo dibilang lantai tiga itu lantai yang tidak pernah tidur. Btw, Djim itu yang mana yah? Jadinya ya gw sempet bengong beberapa menit di situ sambil nungguin dia dateng. Begitu ketemu gw langsung mikir: mirip ama Cris-man lantai 6 yah. Itemnya itu loh, hehehehe
Setelah ngeliatin Djim packing (gw bermaksud membantu, tapi takutnya malah bikin riweuh :P), kita turun ke lobi. Nungguin driver sebentar, nganter campers yang kemaleman sebentar (kepagian ding, bukan kemaleman), jemput Miranti sebentar dan segera melaju ke tol Merak. Iwan (driver kita yang latahnya ampun-ampunan) jalan 20km/jam ... sisa speedometer-nya. Huehehehe. Daripada liat jalanan, ngeri aja kalo tiba-tiba ada kebo nongol ditengah jalan tol, gw tidur.
Nyampai di Merak sekitar jam 6. Untungnya langsung dapet kapal yang langsung berangkat. Dan lagi-lagi semua tidur di mobil, setelah sarapan tentunya. Sial, gw masih kepikiran banget tentang tiket kereta buat pulang. Hiks! Jangan sampai dong ndak dapet tiket, bisa ndak lebaran neh.
Dari Bakaheuni kita langsung ke Bandar Lampung. Ibukota propinsi yang aneh deh ih. Gak ada yang bener-bener pusat kota gitu. Nyebar ke Teluk Betung, Tanjung Karang de el el. Ribet deh. Mana kotanya kecil lagi. Masih untung ada KFC, jadi kesannya jadi kota yang lumayan gede gitu :P Tapi yah, jauh-jauh ke Lampung makannya kok ya fastfood juga...
Bang Riko, fixer kita dateng setelah nunggu beberapa menit. Abis makan kita mampir ke sekretariat Cikal di daerah Way Halim. Ketemu ama beberapa pengurus organisasi, lalu kita belanja ke Gelael. Sekalian gitu buat perbekalan selama di Kiluan. Jam 1 lewat kita berangkat. Ngelewatin jalanan kecil berkelok-kelok selama tiga jam, lalu kita sampe di desa Bawang-perhentian terakhir mobil kita. Abis itu kita sambung lagi naek ojek. Kita bayar ojek 25ribu per orang. Mahal sih, mengingat jaraknya gak sampai 10 km. Tapi... karena jalannya yang cihui abis-naik turun dengan elevasi sekitar 45°, ya makes sense sih. Jalannya juga seru lho. Kebayang kayak down hill gitu. Seruuuu... Gw sempet ketawa nahan-nahan, tapi tukang ojeknya bilang kalo mau teriak ya teriak aja. Langsung degh: Hwua! Gw teriak sambil ketawa-ketawa, lumayan deh macu adrenalin dikit. Begitu sampai kita disambut dengan sunset yang keren banget. Bagus juga :P


Lalu kita nyeberang ke pulau Kiluan. Di pulau seluas 5 hektar ini cuman ada satu rumah panggung, tempat kita nginep itu. Pantainya lumayan bagus lho, landai n warna airnya hijau kebiruan. Bagus, deh! Apalagi seneng banget mau tidur kedengeran suara ombak. Serasa damai banget gitu.

Day 2
Bangun tidur badan lumayan seger, nih. Hari ini kita siap-siap melaut. I cant wait to see those dolphins. Secara selama ini lumba-lumba yang pernah gw liat Cuma yang di Sea World doang J Kita berangkat pake perahu cadik, itu lho jukung/kanoe yang dipasangin stabiliser di sisi kiri kanannya biar gak gampang kebalik. Berangkat pake dua perahu, yang satu isinya Miranti, Djim, Bang Riko sama nelayan. Sedang perahu satunya lagi ada gw, Si Agus (nelayan) ama Jeng Aryo. Pertama jalan sih senyum, abis itu ketawa-ketawa karena ombaknya bikin perahu anjrut-anjrutan, serasa naek roller coaster. Driver jukung yang nganterin gw asik banget bawanya. Pake manuver-manuver cepat gitu buat ngarahin kapal ke lokasi yang kira-kira ada lumba-lumba. Dan taraa.... keliatanlah sirip si hitam lucu itu dari kejauhan. Menurut bang Riko, lumba-lumba yang kita lihat itu dari jenis paruh panjang. Padahal gw berharap bisa ketemu lumba-lumba hidung botol – jenis yang pernah gw liat di komik Deni Manusia Ikan waktu gw SD dulu (btw, komik itu sekarang dimana yah?).Tapi tunggu bentar deh, lama-lama kok jadi mules yah? Kepala jadi berasa berat dan pengen muntah. Udah gw coba buat nahan sih, tapi gak kuat. Untung aja perahunya kecil, jadinya ya langsung aja jorokin kepala di atas laut dan hueks! Muntahlah aku dengan sukses. Padahal lumba-lumbanya masih menari-nari di sebelah kanan perahu... Maapin aye, ye! Dan ternyata bukan cuman gw yang jackpot. Si Djim juga. Huehehehe, badan boleh menang gede, tapi tetep aja gak bisa ngalahin Miranti... Betul begitu, Pak?
Begitu balik ke pulau rasanya masih ‘flying without wings’ gitu. Tapi sumpah, sekalipun muntah gw sama sekali gak keberatan kalo mau diajak nguber dolphins lagi. Dan sorenya langsung gw buktiin. Gw ikut melaut lagi. Sebelum berangkat Jeng Mir kasih tips, pake minyak kayu putih di puser, biar pusernya anget so gak gampang mabok laut. Gw ama Djim ngikutin tips itu. Malah gw tambahin minum antimo separuh, soalnya gak seru banget kalo ketemu lumba-lumba lagi dan gw masih muntah. Bisa rusak nama baik gw kalo kebetulan lumba-lumba yang gw temuin tukang gosip.
Tapi ternyata tips dari Jeng Mir sama sekali gak sukses. Djim masih tetep drunk without drink dan gw malah tidur di atas perahu gara-gara gak bisa nahan efek antimo. Dan yang lebih lucu lagi malah puser Jeng Mir yang dihadiahi tato ama minyak kayu putih yang kelewat panas. Huehehehehe! Tatonya masih ada Jeng? Boleh juga tuh dipromo ke temen-temen yang mo bikin tato tapi takut ama jarum J

Day 3
Ini hari sabtu. I supposed to meet someone in Jakarta. But here I am. Maaf yah... Back to the journey. Hari ini kita bakal mau snorkeling. Djim, Miranti n Iwan, ding. Gw mah gak bisa berenang... Sayangnya lautnya lagi kurang bagus. Ada arus kuat yang bikin airnya jadi keruh, jadi kita gak bisa liat dasar laut dangkal dengan jelas. Jadinya ya muter-muter naik perahu gitu, berusaha mencari spot yang lumayan buat snorkeling. Eh, berhentinya tetep aja di deket pulau. Hehehehe.
Akhirnya gw nyemplung ke air juga, atas desakan Jeng Mir. Gw pake pelampung. Sumpah, rasanya gak nyaman banget. Kebayang gak sih pake pelampung yang naek-naek sampei ke leher gitu? Rasanya malah mau tenggelam gitu. Gee, padahal kan waktu di Sempu gw bisa mengambang di laut cuman dengan bekal satu botol aqua kosong??? Mungkin karena gw tambah ndut kali ye J Udah gitu airnya emang bener-bener keruh. Gw gak bisa liat apa-apa selain pasir yang terseret ombak. Trus, karena posisi gw yang gak seimbang akhirnya gw ngegantung di cadik kapal. Untung ada Iwan yang nemenin gw. Kata Bang Yeye gw udah nyiptain olah raga baru, tuh. Mau dikasih nama apa yah? Hanging Water Sport kali yah. Huahahahaha
Abis itu Djim ama Miranti jalan lagi, gw jalan-jalan keliling pulau ama Bang Yeye, Aryo ama satu orang lagi yang gw gak inget namanya. Kita nemu spot di pojok pulau dimana gw bisa ngeliat kehidupan bawah air tanpa harus susah payah berenang. Gw Cuma harus berdiri setinggi dada, dan menahan kaki biar gak kebawa arus. Ada ikan kecil-kecil warna-warni n terumbu karang dengan bentuk aneh-aneh. Hihihi, lumayan lah untuk orang yang gak bisa berenang.

Day 4
Kita turun ke darat hari ini. Mencoba mencermati kegiatan sehari-hari masyarakat di sekitar teluk. FYI, selain orang Lampung asli, disini banyak juga suku lain yang menetap. Makanya gak heran kalo ada kampung Bali, kampung Jawa dan Kampung sunda. Malah di kampung Bali ada beberapa pura yang biasa dipakai penduduk untuk beribadah. Jadi serasa JJS ke Bali juga... Abis itu kita ngeliat proses pembuatan minyak dengan cara menyuling. Hmm, minyak apa yah? Gw lupa namanya. Yang jelas tuh minyak dipakai sebagai campuran dalam pembuatan minyak wangi. Ps: namanya minyak nilam, ding


Day 5
Puasa hari pertama. Gilanya hari ini kita harus jalan lumayan jauh. Rencana hari ini sih menuju pantai pasir putih n ke Kampung Baru buat ngeliat simpai – monyet putih. Waks, ternyata pasir putih-nya sama sekali gak putih. Jadi heran deh ama yang kasih nama, buta warna atau gimana sih? Hiks, jadi berasa gak worth it. Sekalipun garis pantainya lumayan panjang tapi tuh pantai cuman gitu aja. Nothing special gitu. Dan ya ampun, inilah yang namanya cobaan puasa. Panas banget, bo. Hmm, sebenarnya jalannya gak jauh, sih. Perjalanan menuju pasir putih sih gak terlalu kerasa, tapi pas menuju Kampung baru yang trek-nya naik turun (sementara gw pake sandal gunung yang udah rada alus). Udah gitu banyak banget kerikil yang berserakan di sepanjang jalan, membuat resiko kepleset lebih besar. Lalu ternyata kita salah timing. Harusnya kita dateng rada sorean ato pagi-pagi sekalian biar bisa bertamu dengan pas di rumah si Simpai, eh kitanya dateng siang hari bolong. Jadinya si Simpai lagi naek ke bukit, ngadem. Killing time gw tidur di semacam bale-bale beratap. Seger euy mendengar suara angin yang berkesiuran, sambung-sambungan ama suara ombak yang memecah pantai. Efeknya gw ketiduran. Sebentar sih, tapi lumayan bisa mengusir haus yang tadi sempet menggoda. Apalagi di rumah penduduk (satu dari 3 rumah yang kelihatan), Djim dan Bang Riko lagi buka kelapa. Iwan juga ikutan. Hiks, kejaaam!
But, one thing crossed my mind. Gila banget ya orang yang mau tinggal di daerah seterpencil itu. Gee, man. Mereka bahkan gak punya TV. Tapi gw kagum dengan keramahan dan pemikiran sederhana mereka. Gw kagum dengan cara mereka menghadapi hidup. Gak ada air? Ya udah, pindah aja dari rumah lama dan bikin rumah di tempat yang ada airnya. How simple and nice. Dan yang pasti, gw yang sudah teracuni oleh fasilitas gak bakalan mampu menjalani hidup macam mereka. Salut deh!
Tanpa hasil kita balik ke Kiluan. Dan ternyata kita masih harus melewati jalan yang tadi – in reverse. Ya ampuun, gak ada jalan yang lain yah? Since, terakhir kali gw trekking tuh ya pas di Halimun. Kebayang dong berapa kakunya kaki gw. Untungnya pas bedug maghrib kita dan nyampe di Kiluan. At least kita bisa ngebatalin puasa dulu lah...
Malamnya kita jalan lagi, kita menjala ubur-ubur. Jadi inget Sponge Bob, deh. Hihihhi. Gelap banget, euy. Kebayang gak sih berlayar di laut pake perahu cadik cuman diterangi ama lampu petromax? Horor deh yang ada. Langit yang keliatan bersih dengan bintang berceceran dimana-mana malah bikin merinding. Soalnya sadar banget betapa kecilnya gw sebagai manusia.
Seru juga ye berburu ubur-ubur, lha wong tuh ubur-ubur udah naek ke permukaan, kita tinggal jaring aja. Indonesia memang kaya yah... Tapi sayangnya gw gak bisa bertahan, muntah lagi gw. Ternyata disorientasi lebih memabukkan dibandingkan dengan ombak yang anjrut-anjrutan. Apalagi kita kehilangan perahu yang satunya. Well, emang ada beberapa perahu lain yang nyari ubur-ubur juga. Tapi masa kita mau nanyain mereka satu-satu? ‘Mas-mas, liat orang bawa kamera lewat deket-deket sini gak?’

Day 6
Today I got nothing to do. Setelah melihat proses ‘pembantaian’ ubur-ubur (ubur2 dipisahin antara topi dengan badannya, trus direndam ke dalam air tawas), gw balik ke pulau dan anak-anak mancing ke tengah lagi, berharap bisa mendapat marlin pas trolling. Gw? Bobok siang, nongkrong di pantai, nyari sinyal, got nothing to do. Bosen euy. Seandainya saja buku gw gak ketinggalan di mobil, pastinya gw bisa baca sambil berayun pake hammock gitu. I wish...
FYI, ternyata ubur-ubur yang dateng musiman itu mendatangkan rejeki yang lumayan buat nelayan di Kiluan, lho. Dan lagi, ibu-ibu yang biasanya nganggur jadi bisa bekerja sebagai burug pemisah kepala n topi ubur-ubur. Cuman beberapa ribu perak per hari, tapi buat mereka itu sih lumayan banget.
Ternyata anak-anak gak dapet marlin, mereka malah mancing dasar di depan pulau. Sialnya pas mau makan malem, Djim kehilangan ikan kerapunya. Alhasil, tengah malem dia ngamuk-ngamuk. Waks, tuan rumah sama sekali menghilangkan kesabaran yang semula masih kita punya. Rese abis, deh.

Day 7
Hari terakhir di Kiluan. Rencananya hari ini kita bakal balik ke Jakarta via Bandar Lampung. Tapi sebelum itu kita nongkrong di kampung Bali, melihat upacara pernikahan adik salah satu orang terpandang di situ. Panasnya euy, gila-gilaan gitu. Mana lagi puasa lagi. Untungnya jam 2 kurang kita udah bisa cabut dari situ. Lumayan lah. Serunya, lagi-lagi kita harus naik ojek. Bedanya kali ini kita naek, bukan downhill kayak minggu kemaren. Tetep aja seru...
Abis itu kita balik ke Bandar Lampung. Sayangnya kesan buruk itu bertambah lagi akibat ulah salah seorang narsum kita. Sabar-sabar!
Akibat ngomel2 sepanjang jalan kita jadi kehausan, hasilnya dua gelas es teh manis tandas di gw, sementara Jeng Mir, Djim n Iwan ngabisin Es teh manis plus es kelapa muda. Jadi curiga, ini tuh gara-gara sebel ama orang Kiluan satu itu ato balas dendam setelah seminggu gak nemu es? :P
Overall, perjalanan ini nyenengin kok. Dengan segala keterbatasan dan kesebelan yang harus dihadapi, gw jadi tau betapa gak mudahnya jadi orang lapangan. Ehm, tapi kalo diajak lagi gw sih gak nolak. Hehehehehe

4 comments:

  1. Dearest Itong,

    Kami dari www.telukkiluan.org ingin meminta ijin untuk menayangkan pengalaman Itong di Teluk Kiluan ke dalam Blog kami di telukkiluan.wordpress.com. Terima kasih ya..

    ReplyDelete
  2. hello, thanks buat share blog ttg kiluannya ya, lg nyari info ttg Kiluan nih, thanks bgt

    ReplyDelete
  3. Weleh-weleh gak bisa berenang toh? piye iki? hooo

    ReplyDelete
  4. fotonya mana nih,..gan kita kan pngen tau juga,..pantainya

    ReplyDelete