Friday, June 06, 2008

Tour de Java



Day I (Jakarta - Pangandaran)

Akhirnya jadi juga jalan-jalan keliling Jawanya. Hmm, sebenarnya cuman sebagian kecil dari Jawa, sih hehehe. Rencana perjalanan yang semula rame-rame pun harus menyusut tinggal gw ama Julia. But we didn’t see that as a problem. Dibawa santai aja, lah.

Perjalanan dimulai tanggal 21 Desember 2007. Naik bus 46 ke Jalan Baru – Kampung Rambutan. Sialnya ternyata bus 46 cuma muter di Cawang. Alhasil gue harus nyambung lagi naik bus 9B. Dodol juga, nih. Sampai Jalan Baru, gue ketemu Julia. Trus kita ngeliatin bis, mencoba memilih bus yang paling enak ke Pangandaran. Ternyata ada lho bus yang langsung ke Pangandaran. Untung kita gak maksain buat naik bis yang jurusan Banjar atau Ciamis. Bus Perkasa Jaya berangkat sekitar jam 9. Untuk perjalanan selama kurang lebih 7 jam kita harus membayar Rp. 57.000. Lumayan, lah.

Di tengah perjalanan gue pengen pipis banget, gak nahan. Dengan nekatnya gue mau pipis di atas bus. Di toilet, ya. Bukan ngompol. Bo, secara pintunya susah ditutup. Udah gitu jalannya bus lumayan anjrut-anjrutan. Eh begitu gue keluar dari toilet ternyata udah sampai terminal Pangandaran. Hiks, tau gitu...

Begitu turun ada tukang becak yang nawarin buat nganterin ke hotel. Secara gerimis, makanya kita mau-mau aja. Dengan Rp. 10.000 kita nyampe ke depan pintu hotel. Kita nginep di Puri Sakura. Tarif semalam Rp.125.000. Gue baru tahu, hotel ternyata pake sistem tawar menawar juga yah, hehehe. Sekalipun masih masuk ke budget gue, nyesek banget waktu pemilik hotel cerita bahwa sebenarnya ratenya sekitar Rp. 75.000 – Rp. 85.000. Gara-gara kita naik becak, makanya separuh duit yang kita keluarin masuk ke koceknya tukang becak. Menyebalkan!!!!!!! Pantesan tuh tukang becak kesannya baik banget. Pantesan dia nanya apa ini pertama kali kita ke Pangandaran. Pantesan juga dia masuk duluan ke hotelnya. Bikin gondok! Untungnya pemilik Puri Sakura helpful. Dia kasih tips-tips backpacking, kasih tau daerah-daerah yang harus dikunjungi, pokoknya baik. Puri Sakura recommended deh.

TIPS No. 1 Jangan Pernah Naek Becak Kalau Nyari Hotel di Pangandaran. HARAM!

Suasana gerimis, bikin males. Tapi secara jauh-jauh dari Jakarta, gak lucu kalo kita cuma ngedekem di kamar. Jalan-jalanlah kita ke pantai. Hmm, kayaknya Pangandaran overrated yah. Pantainya kotor... Katanya kondisi seperti ini sudah berlangsung sejak terjadinya tsunami. Sayang sekali. Padahal sekalipun pasirnya hitam, ombaknya kan lumayan ok tuh buat surfing. Coba kalau pemerintah mau sedikit memberi perhatian pada Pangandaran, pasti jadi lebih ok.

Kecewa dengan kondisi pantai, kita cari makan. Hmm, ternyata satu hal lagi yang kurang di Pangandaran, susah banget cari tempat makan yang enak. Yang ada mie bakso dan mie bakso. Berbekal Lonely Planet kita keliling mencari tempat makan, tutup semua. Waks! Wait, gue gak tau sih, apa karena memang gak ada tempat makan enak atau karena kitanya aja yang gak bisa nyari tempat makan, hehehe.

Untungnya ada yang jualan ayam penyet. Jauh-jauh ke Pangandaran cuman makan ayam penyet, hihihihi. Untungnya ayam gorengnya enak. Nyam-nyam. Makan nasi, ayam kampung, tahu, sambel, lalapan plus es teh manis Rp. 12.000. Kenyang makan kita balik ke hotel, bo ternyata kita jalan lumayan jauh yah. Alhasil begitu nyampe hotel, abis bebersih tidur lah kita.

Resume Pengeluaran
Tiket Jakarta – Pangandaran @ Rp. 57.000
Becak ke Hotel Rp. 10.000
Penginapan (Puri Sakura) Rp. 125.000/room. Tawar aja. Mentok-mentoknya sekamar 80 rb dapet, lah.
Makan (Ayam Goreng Serundeng) @ Rp. 12.000


Day II (Around Pangandaran)

Abis subuh kita jalan-jalan ke pantai. Berharap bisa dapet sunrise. Tapi kayaknya cuaca gak mendukung. Mendung bergantungan dimana-mana. Yang ketemu malah bubur ayam, maka sarapanlah kita J Lumayan, satu porsinya 4000 rupiah. Buburnya encer kayak bubur Cirebon. Bubur orang miskin kalo gue bilang, berasnya dikit airnya yang dibanyakin. Tuh bubur jadi cuma sekedar numpang lewat doang. Alhasil waktu owner hotel nawarin roti bakar buat sarapan, kita sama sekali gak nolak. Ehem, kita kan butuh jaga stamina, jadi harus makan banyak, nih. J
Dengan bantuan Mas Yanto -yang bantuin di penginepan- kita dapet motor sewaan. Gak mahal, dengan 50 ribu kita bisa make seharian. Worth it untuk menghemat waktu. Lagian dengan motor kita bisa lebih mobile, mau kemana aja bisa.


TIPS No. 2 Setelah check out, kalo misalnya mau jalan-jalan tapi males bawa barang, coba tanyain ke hotel, boleh nitip barang gak? Biasanya sih boleh. No charge lagi.

Maka berangkatlah kita pagi itu. Tujuan utama kita adalah Green Canyon. Lembah sungai yang berwarna hijau. Keren banget, sih. Untuk mencapai Green Canyon kita naek motor sejauh 13 KM. Gak sampe setengah jam juga udah nyampe. Lalu disambung dengan naek perahu. Sewanya 70rb, seperahu bisa dinaikin berlima. Kalo misalnya jalan cuma berdua atau bertiga, biar hemat tunggu aja sebentar biar dapet barengan. Biasanya tukang perahunya mau nyariin, kok. Kita barengan ama turis dari Prancis dan guidenya.

Sepanjang perjalanan menyusuri sungai, lumayan banyak yang bisa dilihat. Terhitung ada 4 kali gw ketemu ama biawak yang lagi goler-goleran di atas batu. Lalu sempet juga nemu burung dengan warna-warni keren. Jangan sungkan-sungkan ngajak ngobrol tukang perahunya. Rata-rata ramah, kok. Mereka juga mau cerita tentang daerah-daerah wisata di dekat situ yang worth to see.

Sayangnya pas sungainya lagi rada naik karena hujan. Airnya jadi rada coklat gitu, deh. Harusnya namanya diganti, bukan green canyon lagi, tapi brown canyon :). Sayang kita gak melakukan survey dulu sebelum berangkat. But, it was still worth to see, kok. Katanya kalo sungai lagi normal banyak juga yang berenang di green canyon. Gw sih ogah, ngeri aja kalo tiba-tiba ada biawak nyamperin. “Lagi berenang, Mbak?” Hiiii!

Abis dari Green Canyon kita ke Batu Karas. Kirain bakal nemu pantai dengan pasir putih trus ombak yang keren gitu. Ternyata yah... Gak setinggi harapan gw, deh. Pantainya biasa aja. Kelewat panas, malah. Lucunya kita ketemu lagi ama turis Prancis dan guidenya tadi. Sekedar say hi, kita lanjutin perjalanan. Tujuan ketiga kita adalah Batu Hiu. Untuk mencapai pantai ini kita harus balik arah menuju Pangandaran lagi. Gak jauh dari pinggir jalan kok pantainya. Tapi untuk melihat batu hiunya kita harus naik bukit kecil. Dari atas bukit kita bisa langsung melihat laut lepas. Ombaknya gede, anginnya juga. Tapi sempet wondering, kenapa ya kok disebut Batu Hiu. Perasaan batu yang itu gak kayak hiu, deh. Mungkin karena udah lama kehajar ama ombak kali, yah. Jadi terkikis gitu. Viewnya lumayan lho buat foto-foto.

Puas foto-foto kita balik ke Pangandaran buat ngejar bus ke Banjar. Ada show case Padi yang pengen kita tonton malam nanti. Dengan Rp. 10 rb kita balik ke Banjar. Ragu-ragu dengan lokasi showcase kita minta kenek bus buat ngasih tau kita kalo udah nyampe stadion. Hujan turun lumayan deras sepanjang perjalanan. Wah, alamat bakal nonton konser berbecek ria, nih. Pas nyampe Banjar udah maghrib. Yang bikin kaget tuh waktu kenek nunjukin stadion, lha kok sepi. Gak ada apapun, tuh. Bingung-bingung deh. Akhirnya kita putusin buat langsung ke terminal. Dari situ baru deh tar kita mikir lagi.

Pas nyampe terminal kita denger lagi ada yang check sound. Waah, ternyata lokasi konsernya di stadion depan terminal. Cihui, how lucky, gak harus jalan jauh-jauh. Sebelum ke tempat show case kita sempetin buat nyari tiket ke Wonosobo. Sayangnya di PO Budiman, bus yang berangkat ke Wonosobo baru ada jam 12 siang. Gambling, kita milih untuk jalan langsung aja setelah show case.

Nonton show case kali ini lumayan seru. Untung gw jalan ama Julia, jadi kita bisa nitip ransel di bus kru dan masuk ke back stage hehehe. Secara dia kan reporternya Padi Online. Thx to Mas Wangwung yang mo minjemin ID Card-nya, jadi gw bisa motret-motret sampe puas. Kapan lagi, bo! Jadi sekalipun harus berbecek ria (gw seolah pake kaos kaki warna cokelat), gw sih rela aja. :)

Awalnya sebenarnya rada cemas. Yang nonton kok dikit banget yah? Jangan-jangan EO-nya salah lokasi, nih. Tapi ternyata ketika show case sudah dimulai lapangannya lumayan penuh. Penontonnya juga apresiatif. Jadi tambah puas deh.

Resume Pengeluaran
Sewa Motor Rp. 50.000
Bensin Rp. 10.000
Sewa Perahu Green Canyon Rp. 70.000 (paid Rp. 35.000)
Makan (Bakso plus Es Kelapa Muda) Rp. 10.000
Batu Hiu Rp. 6.000
Makan Sore Rp. 12.000
Tiket Pangandaran – Banjar Rp 10.000
Show case Padi @ Banjar : Free!!!


Day III (Dieng)

Tengah malem, pas konser udah selesai kita ke terminal lagi. Nyari bus yang ke Wonosobo. Dan tibalah saat-saat yang menyebalkan. Kenapa sih gak ada yang bisa ngomong jujur? Kita kan cuma nanya, ada gak sih bus yang ke arah Wonosobo atau Purwokerto? Dibilangnya gak ada, semua bus lewat jalan depan, gak masuk lagi ke terminal. Hmm, mungkin kita salah nanya orang kali yah? Lama-lama jadi banyak orang yang ngerubungin kita. Wiks, gw jd sebel banget. Ngapain juga sih? Apalagi waktu ada tukang becak yang maksa banget buat nganterin kita ke ‘jalan depan’. Pake sok baek lagi. Tapi belajar dari pengalaman di Pangandaran kita berusaha banget menghindari urusan dengan tukang becak.

Hampir aja gw ngajakin Julia untuk stay aja di pos polisi sambil nunggu bus lewat. Tapi ternyata ada bus jurusan Purwokerto yang nongol di depan kita. Langsung aja tanpa ba bi bu gw ajak Julia lari-lari ke bus. Fiuh! Untung aja kita bisa lolos. Masih berpikir, kenapa sih mereka harus seperti itu? Seandainya gw backpacker dari luar negeri, ini bisa merusak nama Indonesia yang terkenal ramah, helpful, dll. Parah!

Gw berharap bisa langsung tidur di dalam bus, ternyata harapan tinggal harapan. Gw sama sekali gak nyangka kalo jalan di jalur selatan Jawa tuh berkelok-kelok kayak gitu. Jalanannya sempit (cuma dua jalur, terkadang malah cuma satu setengah jalur). Apalagi sopirnya udah lumayan tua, pake batuk-batuk lagi. Gw jadi parno. Jangan-jangan nyemplung jurang nih kalo gw tinggal tidur. Serem! Untungnya setelah istirahat (entah di mana), sopirnya ganti ama yang mudaan. Jadi rada tenang, deh.

Kita nyampe di Purwokerto sekitar jam 3 pagi. Ternyata Purwokerto tuh lumayan gede yah. Keliatan dari ukuran terminalnya yang luas. Pak kenek berbaik hati dengan ngelewatin busnya sedeket mungkin ke parkiran bus tujuan Wonosobo. Turun dari bus kita langsung naik bus jurusan Semarang yang ngelewatin Wonosobo. Baru di bus ini deh kita bisa tidur. Lumayanlah buat jagain stamina.

Sekitar jam 6 pagi kita nyampe di Wonosobo. Begonya kita ngelewatin stasiun (tempat ngetem bus-bus tujuan Dieng). Jadinya kita harus balik arah dulu ke dalam kota. Takes time juga, nih. Tapi karena ini kita jadi sempet cuci muka n sikat gigi di terminal Wonosobo. Jadi lumayan seger, deh. Ternyata lumayan banyak bus yang jalan ke Dieng. Sama sopir bus dalam kota yang kita naiki, kita dicegatin bus yang lagi jalan biar gak harus ngetem kelamaan. Thanks to them.
Perjalanan ke Dieng menyenangkan, bo. Bis menembus dinginnya pagi gerimis Wonosobo. Dengan pemandangan yang masih hijau, pasar-pasar tradisional, orang-orang yang berangkat kerja pake sarung dan kupluk, mata kita bener-bener dimanja. Apalagi sering tiba-tiba kabut turun dan menelan bukit-bukit dan jalanan di sekitar kita. Keren! Berasa ada dimana gitu... Kayak negeri di atas angin.

Di pojokan, pas pertigaan Dieng kita turun. Semata-mata karena gw liat plang Losmen Bu Djono di sebelah kanan jalan – nama losmen ini tercantum di Lonely Planet, makanya cukup recommended. Losmen lumayan penuh di libur panjang seperti ini, untungnya masih ada kamar kosong. Sengaja kita milih kamar VIP dengan kamar mandi dalem, jaga-jaga aja kalo tar malem pengen pipis. Biar deket gitu :).

Laper berat, kita mutusin buat sarapan dulu. Menu yang gw pilih Nasi Goreng Telor ama Teh Panas Manis. Sumpah, sedap banget. Secara gw emang kelaperan, hehehehe. Sambil nunggu makanan dateng gw cari-cari info ke pemilik losmen dan tukang ojek yang biasa mangkal depan losmen. Ternyata tukang ojek bisa nganterin kita ke seluruh obyek yang ada di Dieng dengan 50rb. Mulai dari Telaga Warna, Telaga Pengilon, Dieng Plateau Theater, Kwah Sikidang, Kompleks Candi Arjuno, Museum dan beberapa candi yang letaknya terpisah. Selain nganterin, mereka sekalian berfungsi sebagai guide.

Setelah mandi dan istirahat, kita putusin untuk langsung berangkat aja. Tujuan pertama adalah Telaga Warna dan Telaga Pengilon yang terletak dalam satu kawasan. Telaga Warna dalam kondisi normal bisa menampilkan gradasi beberapa warna: putih, hijau muda, hijau tua hingga kebiruan. Ini bisa terjadi karena sebenarnya aktivitas vulkanis di sini tuh masih berjalan. Jadi gak jarang kita liat permukaan danau mengeluarkan asap yang masih berbau belerang.
Sekeliling telaga ini sudah dilengkapi jalan setapak berpaving yang memudahkan pengunjung. Hmm, paling enggak gak bakalan nyasar, deh. Menyusuri jalan berpaving kita bisa langsung menuju Telaga Pengilon. Sayangnya kondisi telaganya rada kurang keurus. Telaga yang seharusnya memantulkan pemandangan sekitar yang keren banget malah memberikan kesan ‘deserted’. Sayang.

Puas berfoto kita naik tangga ke atas bukit, tempat Dieng Plateau Theater. Di situ diputar film tentang sejarah Dieng, tentang bencana asap beracun yang menewaskan banyak orang. Lumayan serem. Tapi mungkin karena kecapekan dan kondisi teater yang gelap, Julia malah ketiduran. Hehehehe.

Dua tukang ojek kita ternyata nyariin. Rupanya mereka kehilangan kita pas kita naik bukit. Maaf ya, Pak. Kita terlalu asik foto-foto jadi gak merhatiin sekeliling. Secara narsis jaya :).
Tujuan selanjutnya adalah kawah Sikidang. Kenapa disebut Sikidang? Kidang artinya kijang, kawah ini disebut Si Kidang karena lincah berpindah-pindah. Di kawasan itu kita bisa melihat dari dekat kawah yang masih bergolak dan mengeluarkan belerang, sementara di sekitarnya masih terdapat juga calon-calon kawah baru dan kawah-kawah lama yang sudah mulai turun aktivitasnya. Kalau gak tahan bebauan tajam, jangan lupa bawa penutup hidung, yah!

Pas mau jalan lagi ternyata turun hujan. Sambil menunggu hujan reda kita nongkrong di warung yang luamayan banyak. Menikmati gorengan dan teh panas yang terasa sedaaaap banget.
Hujan reda, kita jalan lagi ke candi pertama. Candi ini berdiri sendiri, namanya gw lupa. Kalo gak salah sih candi Bratasena. Oh iya, sekedar informasi candi-candi di Dieng tuh bercirikan candi Hindu. Keliatan dari atap candi yang mengecil, ornamen ukiran batu yang khas, serta adanya ruangan dalam candi yang bisa dimasuki. Setelah liat-liat dan foto-foto kita lanjutin perjalanan ke museum. Eh ditengah perjalanan gw ngeliat danau kecil di lembah yang diselimuti kabut. Keren banget. Spontan gw minta ojek gw buat berhenti sebentar buat motret. Kapan lagi?

Koleksi museum ternyata lumayan banyak sekalipun masih baru dan berantakan. Ada kepala makara, beberapa arca Ganesha – dewa ilmu pengetahuan -, Lembu Nandini, Wishnu, Siwa, Lingga & Yoni –lambang kesuburan-, dan yang paling spektakuler “Prasasti Batu Tulis”. Iya, prasasti yang muncul di buku sejarah kita pas SD dan SMP dulu. Prasasti yang bercerita tentang sejarah kerajaan Kalingga dengan Ratu Shima-nya. Man, gw bener-bener excited. Dan gw dengan noraknya motret dan dipotret di dekat batu itu. Sambil ngoceh-ngoceh tentang betapa pentingnya batu itu untuk mengenali peradaban yang ada di Dieng berabad yang lalu. Mau gimana lagi, gw emang norak kok :).

Sebelum melanjutkan perjalanan ke kompleks Candi Arjuna, kita mampir ke dua candi yang berdiri tepat di depan museum. Tinggal nyeberang jalan doang. Seperti biasa setelah motret-motret kita jalan lagi. Di tengah perjalanan ini yang seru. Kita ngelewatin jalanan becek berlumpur habis hujan, di kanan-kiri cuma keliatan sawah. Pas gw lagi ngobrol dengan Pak Ojek tentang kebiasaan orang Dieng menambahkan kemenyan pada rokoknya, tiba-tiba saja kabut tebal turun. Tebel banget. Sampe-sampe gw gak bisa ngeliat jalanan 5 meter di depan gw. Karena norak, gw malah ketawa-ketawa seneng.

Kompleks candi Arjuna terdiri dari beberapa candi yang setipe. Herannya candi di sini tuh setting lokasinya beda banget dengan dengan candi-candi Hindu yang pernah gw liat sebelumnya. Candi Penataran dan Prambanan kan punya beberapa bagian: gapura, bagian tengah dan bagian belakang (sayangnya gw lupa fungsi masing-masing bagian itu, gw harus lebih banyak membaca lagi, nih!). Sementara candi-candi di kompleks ini tuh berdiri bejajar aja, ada yang depan-depanan, tapi kalo ditarik garis ya berbanjar aja gitu. Kenapa yah? Sayangnya gak ada orang yang bisa ditanyain. Kemampuan ojek sekaligus guide gw sayangnya terbatas. Tapi gak masalah. Tahu apa yang bikin gw tambah seneng? Pas motret candi, kabut turun pelan-pelan. Keren, jadi membuat suasana mistis gitu. Puas, deh. Ini memang yang gw bayangin. Jadi gw gak harus kembali besok pagi untuk ngeliat candi dikelilingi kabut.

The trip is done. Kita kembali ke hotel sore itu. Mandi lagi sebelum gelap. Dan ternyata Dieng emang dingin banget. Setelah makan kita langsung ngedekem di kamar. Pake baju lengan panjang, jaket, kaos kaki, sarung tangan plus selimut tebal ternyata masih belum membantu. Sumpah dingin banget. Gak heran semua orang di Dieng pake baju tebel semua. Termasuk penduduk aslinya. Ampuuun, hidung gw beku!

Resume Pengeluaran
Banjar – Purwokerto Rp. 20.000
Purwokerto – Wonosobo Rp. 20.000
Wonosobo – Dieng Rp. 10.000 (harusnya sih Rp. 7000)
Penginapan (Losmen Bu Djono) Rp. 100.000
Ojek tour de Dieng Rp. 50.000
Tiket Terusan Dieng Rp. 12.000
Banana Pancake Rp. 15.000
Nasi Goreng Telor Rp. 12.000
Lontong Sayur Rp. 10.000
Siomay Rp. 2.000
Gorengan Rp. 6.000


Day IV (Dieng - Semarang)

Hari ke empat. Bangun pagi rasanya males banget. Dingin, bo. Tapi harus tetep semangat. Masih ada satu kota lagi yang harus kita datangi. Semarang! Kenapa Semarang? Karena gw belum pernah benar-benar datang untuk menikmati kota ini. Padahal beberapa kali gw datang, lewat, bahkan seharian di sini. Tapi tetep aja gak bisa dihitung. Satu lagi sebabnya kenapa kita milih Semarang. Karena ada kereta jurusan Jakarta dari sini, hahahahaha.

Setelah sarapan dengan banana pancake yang nunggunya lama banget (untung enak :)), kita berangkat ke Semarang via Wonosobo. Sepanjang perjalanan dari Dieng pagi itu, banyak banget yang terekam dalam otak gw. Betapa roda ekonomi menggerakkan semua orang, ke pasar, ke sawah yang terjajar di lereng-lereng bukit, ke pertemuan di dekat pasar dan yang terlihat adalah ketulusan dan keramahan dari setiap mata yang menyapa. Gw ngerasa hangat.
Butuh waktu 4 - 5 jam ke Semarang dari Wonosobo. Bus yang kita naiki udah butut banget. Kalo nanjak dia pasti ngos-ngosan. Kasihan. Ada sih bus yang bagusan, tapi harus pesen dulu. Kalo gak ya disumpel-sumpelin aja sepanjang jalan. Mana enak duduk separo pantat selama 4 jam? Gak, deh. Naik yang butut juga hayuk lah!

Siang menjelang sore kita nyampe Semarang. Sempet bengong juga, kalo mau ke dalam kota harus naik apa yah? Terminal Terboyo lumayan minggir, nih. Untungnya ada bapak-bapak di depan terminal yang ngasih kita arah. Naik Damri kita mencari penginepan berdasarkan informasi yang ada di Lonely Planet. Sengaja kita milih hotel yang deket ke kota tua, biar gak jauh-jauh kalo kita ingin menjelajah jejak sejarah itu. Kandidat hotel yang pertama gugur dengan aklamasi. Suasananya terlalu serem, bo. Akhirnya kita memilih hotel Oewa Asia. Hotel tua dengan AC berisik, kamar suram dan TV di dalam kandang (beneran dalam kandang, bo) yang gak bisa diganti chanelnya. Well, what do you wish with Rp. 75.000? :)

Setelah mandi kita jalan sore menyusuri jalanan kota tua. Hmm, tapi kok rada serem, yah? Mungkin karena kita udah kesorean kali yah? Bagian depan yang dilintasi kendaraan umum emang masih mending. Yang bagian belakang sudah banyak tembok dan atap yang digelayuti pohon-pohon liar. Ditambah lagi dengan suasana yang lumayan sepi. Hii, akhirnya kita putusin buat cabut aja setelah motret gereja Blenduk. Sebenarnya pengen masuk untuk ngeliat bagian dalamnya seperti apa, tapi malam natal gini kayaknya gereja itu bakal penuh banget, deh.
Pilihan selanjutnya adalah wisata kuliner. Toko Oen yang menawarkan es krim gaya lama menjadi pilihan kita. Dan kita nggak kecewa kok dengan tumpukan es krim aneka rasa dan warna itu. Sedaaaap! Setelah itu kita ke Simpang Lima. Bo, jauh-jauh ke Semarang mampirnya masih ke Mall juga. Well, masalahnya ATM bank gw ada di sini, jadi sekalian aja. Hehehehe. Gak lama, kok. Setelah makan sepiring tahu gimbal, kita balik ke hotel. Tidur!

Resume Pengeluaran
Dieng – Wonosobo Rp. 7.000
Wonosobo – Semarang Rp. 17.500
Makan di Terminal Rp. 11.000
Terboyo – Hotel Rp. 2.500
Hotel Oewa Asia Rp. 75.000
Es krim Oen Rp. 15.000
Loenpia Rp. 6.500
Oen – Simpang Lima Rp. 2.000
Belanja Batik Rp. 90.000
Tahu Gimbal Rp. 6.000
Es Teh Manis Rp. 2.000
Simpang Lima – Hotel Oewa Asia Rp. 2.000.


Day V (Semarang)

The last day. Malam ini kereta kita berangkat dari Tawang. Gw bangun rada kesiangan, bo. Mungkin karena lumayan capek. Kita sarapan di warung makan dekat hotel. Semangkok Soto Bayem. Iya, sotonya emang ada bayemnya. Hampir sama dengan soto daging biasa, tapi ada tambahan bayem dan sambal kacang. Jadi berasa makan nasi pecel yang ketumpahan kuah soto. Hehehe. Lumayan murah, lho.

Lawang Sewu jadi tujuan kita pagi itu. Gw tahu sih, Julia rada-rada parno diajak ke tempat yang terkenal spooky ini. Tapi masa udah nyampe sini tapi gak mampir ke landmarknya Semarang? :) Kita naik Damri dari depan Kantor Pos. Berhenti tepat di samping Lawang Sewu. Waaah, ternyata gede banget ya bangunan ini...Biaya masuknya Rp. 5.000. Buat yang bawa kamera SLR ato yang keliatan seperti SLR ada tambahan charge sebesar Rp. 20.000. Katanya sih masuk ke dalam kas kota. Tapi kok gue gak yakin, yah? Ah, sudahlah!

Kita masuk melalui pintu utama. Disambut oleh tangga besar ke lantai 2. Hawanya gak seserem yang gw bayangin. Karena masih siang kali yah. Atau mungkin juga karena daerah yang gw lewatin masih lumayan sering dilalui manusia, jadi gak terlalu negatif hawanya. Tapi jangan tanya kalo di terowongan bawah tanah kayak gimana, yah. Gw gak berani ke sana, hehehe. Secara waktu uji nyali Dunia Lain aja ada setan yang berani menampakkan wujudnya dengan jelas. Apalagi kalo gw masuk ke sana, ngeri aja kalo tiba-tiba gw dikitik-kitik ato telinga gw ditiup-tiup. Kalo langsung pingsan sih gak pa pa. Tapi kalo terkencing-kencing di tempat saking takutnya kan malu. Hiiii!

Sebenernya kalo diliat-liat, struktur bangunan Lawang Sewu nih masih kokoh banget, lho. Lantainya masih rapi (secara marmer), temboknya juga masih kuat sekalipun udah kusam. Yang rusak paling cuma kusen-kusen kayu yang sempat berurusan dengan air hujan. Kaca mozaik besar yang menyambut begitu kita naik tangga ke lantai 2 keren banget. Masih utuh lagi.
Para arsitek dan kontraktor pembangunannya pasti keren banget, deh. Pinter milih material yang kualitasnya bagus, buktinya setelah seratus tahun lebih Lawang Sewu masih utuh. Kalo gak salah, Lawang Sewu ini memang dirancang sesuai dengan kondisi Semarang. Pondasinya dibikin khusus biar tahan terhadap banjir rob yang dulu sering melanda kota pelabuhan ini. Pintu dan jendela-jendelanya dibuat tinggi dan lebar-lebar, menyesuaikan dengan cuaca tropis yang panas. Sedangkan temboknya yang tebel sengaja dibuat agar ruangan tetap dingin sekalipun pas panas banget. FYI: Lawang Sewu ini diarsiteki oleh 2 orang Belanda (gw lupa namanya). Mereka berempat menempatkan lambang di masing-masing tempat yang mereka rancang. Kalo lagi iseng coba cari aja...

Awalnya gedung milik jawatan kereta api ini gak angker (ya iya lah :)). Tapi semenjak ruangan bawah tanah gedung ini dipakai untuk memenjarakan orang-orang yang dianggap membangkang, tempat ini jadi angker. Apalagi setelah para tahanan yang diumpel-umpelin dalam ruang sempit berair itu pada tewas. Eh tahu gak, kenapa ruangan bawah tanah itu dikasih air mengalir? Katanya biar gampang menghilangkan jejak darah para tahanan yang disiksa. Konon kabarnya, pas jaman penjajahan Jepang, pernah sungai yang mengalir di belakang Lawang Sewu itu berwarna merah karena darah tahanan yang ditembakin di dalam penjara. Hiiii, serem. Pantesan aja tempat itu jadi angker. Secara sejarahnya kelam gitu. Tapi, dibalik sejarah mengerikan Lawang Sewu, kayaknya gedung ini perlu dilestarikan deh. Sayangnya Lawang Sewu kurang terawat, yah. Coba kalo ada yang lebih concern.
Eh, seperti biasa foto session jadi kegiatan utama kita. Keren, lho jadinya. Berasa lagi dimana gitu...

Tips No. 3 sebelum naik ke lantai 2, sempatin baca keterangan yang ada di dinding yah. Banyak info di situ.

Sudah hampir jam 12, kita harus check out dari hotel. Baru inget gw punya sodara di Semarang, hehehe. Sekalian deh gw mampir ke tempat Noerma. Rencananya dari situ mau langsung cari oleh-oleh. Tapi kok capek yah? Akhirnya Julia tidur. Gue ngobrol ama Noerma, remembering all those little things when we were young. Dan tiba-tiba hujan. Jadinya kita putusin cari oleh-olehnya ntar aja, sekalian ama pulang.

Sorenya kita ke Pandanaran, cari oleh-oleh di Bandeng Juwana. Sekalipun sudah makan, gw masih pengen nyobain bakso bandeng. Hmm, rasanya ternyata emang beda. Ikannya berasa banget. Patut dicoba kalo kalian ke Semarang. Gw pulang bawa nasi goreng bandeng ama bandeng vacuum (secara anak kost dengan selera makan naik turun J). Sebenernya pengen bawa lumpia juga. Tapi males nunggunya.

Hujan masih deras. Daripada naik angkot kita putusin buat naik taksi aja. Keputusan yang tepat, jadi kita gak perlu berbasah-basah ria. Kereta yang mau kita naikin masih beberapa jam lagi berangkat. Kita sempetin buat sholat maghrib. Lucunya waktu giliran Noerma eh malah gak yakin gitu maghribnya masih ada ato enggak. Soalnya orang sebelah kayaknya udah mau Isya tuh, hahahaha.

Keretanya berangkat rada telat dari jadwal yang seharusnya. Keretanya penuh. Bahkan setelah beberapa stasiun, ada beberapa orang yang duduk lesehan di bawah. Parahnya hujan yang deras bikin keretanya banjir. Orang-orang yang duduk di bawah jadi kebasahan. Ya ampun, masa kereta bocor sih? Kasihan... Untung semuanya cowok. Tapi gw mau tidur jadi gak nyaman. Yang ada malah pegel-pegel. Rada parno juga, sih. Dengan kondisi sepenuh itu harus ada yang ngawasin tas kita deh. Soalnya kereta kelas dua jurusan Tawang – Senen ini lumayan terkenal rada gak aman. Jadinya beberapa kali gw kebangun, ngeliat kondisi sekitar. Untung gak ada kejadian apa-apa. Karena tampang gembel kita kali yah, hehehehe.

Kereta nyampe Stasiun Senen pas subuh. Untung rada telat, kalo enggak pasti dini hari kita udah nyampe. Kan lumayan serem bo, Senen di jam segitu. Cari taksi yang bener ternyata susah juga. Beberapa kali Blue Bird lewat tapi gak mau berhenti. Pasti gara-gara preman situ yang nongkrongin. Menyebalkan. Akhirnya Julia jalan duluan, secara dia mau absen dulu ke kantornya yang emang deket situ. Gw masih nunggu di halte. Bertekad ogah naik taksi abal-abal. Nyaris jam 5 waktu akhirnya gw bisa dapet Ekspress. Alhamdulillah.

Dan bener kecurigaan gw. Berdasarkan obrolan subuh dengan sopir taksi, ternyata memang sopir taksipun rada serem mau naikin penumpang dari Senen. Bukan hanya karena premannya yang sering malakin, tapi sering juga penumpangnya ternyata penjahat. Makanya, dia bilang, kalo naikin cewek sih masih berani. Kalo cowok, apalagi lebih dari satu orang, dia gak berani. Gw cm bisa ber ooo ria.

Akhirnya gw nyampe kost jam 5 lewat. Kost masih sepi, anak-anak masih pada tidur. Cuma Desi yang udah beraktivitas. Padahal ini hari senin. Untungnya gw masih cuti. Dan komentar Desi yang pertama: “Ya ampun, Tong. Lo item banget...” Wahahaha, susahnya punya kulit gampang kebakar. Udah aslinya item, kena matahari pantai sebentar aja tambah gosong deh. Tapi gw bangga, kok. Orang Indonesia gitu lho, kulitnya kan eksotis. Hahahaha, pembenaran yang maksa nih.

Abis mandi, gw langsung tidur. Membayar tidur di kereta yang sama sekali gak nyaman. Berharap bisa bermimpi dan mendapat inspirasi untuk bikin trip lagi. Kemana yah? Hihihihi, kemana aja deh. Yang penting enjoy. Amiiiin!

Resume Pengeluaran
Soto Bayem Rp. 8.000 (Udah plus sate koyor, kerupuk plus perkedel)
Damri Hotel – Lawang Sewu Rp. 2.000
Masuk Lawang Sewu Rp. 5.000
Kamera Fee Rp. 20.000
Lawang Sewu - Hotel Rp. 2.000
Hotel – Rumah Noerma Rp. 2.000
Rumah Noerma – Pandanaran Rp. 4.000
Bakso Bandeng Rp. 5.000
Nasi Bandeng Bakar Rp. 6.000
Nasi Goreng Bandeng Rp. 7.000
Taksi Pandanaran - Tawang Rp. 15.000
Tawang – Senen Rp. 100.000
Senen – Kost Rp. 25.000

22 comments:

  1. Anonymous9:55 PM

    mo nanya mbak nyewa motor di pangadaran dimana ya...makasih soalnya mo kesana

    ReplyDelete
  2. Anonymous9:56 PM

    mbak nyewa motor di pangandaran di sebelah mana ya....bales ya mbak

    ReplyDelete
  3. Waktu itu disewain ama yang jaga hotel. Tapi waktu kita jalan-jalan di pantai, banyak kok dipinggir jalan situ yang nyewain sepeda ama motor.
    Buat amannya coba tanya ke pihak hotel aja. Kabarin ya kalo jadi jalannya...
    Bon voyage

    ReplyDelete
  4. Anonymous9:18 AM

    oke mbak makasih ya...jalannya awal juli...mbak klo mo nanya lagi sebelum brangkat bole ya...thanks

    ReplyDelete
  5. Sama-sama. Kalo nanya doang mah hayuuuk! PAsti dilayani :P

    ReplyDelete
  6. Anonymous12:43 PM

    mbak...klo kesana naik bus apa aja ya selain perkasa jaya..truz naiknya dr mana?..mbak hotel disana yang murah meriah tapi bagus di sebelah mana ya,yang mbak bilang puri sakura..kira patokan hotelnya sebelah mana?...oh ya mbak...dr terminal jgn naik becak ya,mang klo jalan jauh g sih?tau masuk pangandaran bs pake angkot g?....sorii ya mbak klo nanya nya kebanyakan...thx bgt mbak

    ReplyDelete
  7. Selain Perkasa Jaya ada bus Budiman. Harusnya sih naik dari Terminal Kampung Rambutan. Tapi kalo gak mau ditarik-tarik ama calo mending naiknya dari jalan baru aja (puter balikan setelah Kampung Rambutan).
    Sebenernya hotel yang murmer banyak juga. Tapi kalo kondisinya pas libur panjang gini mungkin rada mahal kali yah.
    Kalo mau berhemat dan gak mau digetok ama tukang becak, mendingan emang jalan kaki. Gak jauh, kok dan emang gak ada angkot yang masuk ke situ.
    Puri Sakura: keluar dari terminal, cari aja pintu masuk utama ke kawasan wisata. Jalan lurus aja. Jalannya gede kok, 2 jalur gitu. Sebelah kanan kiri jalan tuh tanah kosong. Perempatan pertama belok kiri. Gak jauh dari situ udah keliatan plang nama Puri Sakura di kanan jalan. Penginepannya masuk ke gang gitu. Sebelah kiri kanannya juga banyak penginepan kok. Kalo misalnya di situ penuh, coba tanya aja ke yang punya Puri Sakura, kira-kira rekomendasi dia ke mana. Bilang aja kamu dapet info dari backpacker yang pernah nginep di situ Desember kemaren :)

    ReplyDelete
  8. wah asyiknya...

    mbak, selain di jawa pernah backpackeran di mana lagi??

    saya juga pengen coba..

    ReplyDelete
  9. Hihihi, kalo gw baru jalan-jalan beneran ya di seputaran Jawa. Kalo di luar Jawa paling cuma ke Lampung (Teluk Kiluam) n jalan dalam rangka kerja. Masih belajar jadi backpacker nih :)

    ReplyDelete
  10. thanks for writing such detail. Very inspired by your journey. Nanti coba-coba travelling juga

    ReplyDelete
  11. Terima kasih sudah mampir... Senangnya bisa meracuni orang buat jalan-jalan, hehehehe. Nanti cerita-cerita yah kalo jadi travelling. Siapa tau aku keracunan juga :P

    ReplyDelete
  12. tongkiii!!! tak link yo blogmu iki. baru ketemu, bahh

    ReplyDelete
  13. om itong hay you

    ReplyDelete
  14. huaaaa kerenz tips2 nya :). mampir dan salam kenal ya mba..

    ReplyDelete
  15. @ Meme - Silaken lho Jeng kalo mau di-link. Koen nang ndi ae? Hehehe. Tar aku link jg blog-nya

    @ Ferdi - Hehehe, hei u juga deh. Tar blognya tak link ye.

    @ Ackmali - terima kasih udah mampir. Salam kenal juga. Kasih kabar ya kalo udah jalan-jalan.

    ReplyDelete
  16. Anonymous5:56 PM

    Mba...
    Thanks ya cerita nya, seru, kocak, thanks udah sharing
    Salam
    Esti

    ReplyDelete
  17. @ Esti: terima kasih sudah mampir. Terima kasih sudah ninggalin comment. Sebenarnya banyak cerita yang mau ditulis, tapi waktunya yang belum ada.

    Salam juga

    ReplyDelete
  18. wew.. asik banget mbak jalan-jalannya...

    ditunggu cerita selanjutnya ya..

    ReplyDelete
  19. @seemlouder: terimakasih sudah mampir. Saya juga sudah sempet jalan ke blog kamu, tapi mo ninggalin komen error mulu.

    Cerita selanjutnya masih in proses, lagi ngumpulin bukti transaksinya nih, biar akurat datanya. hehehe.

    ReplyDelete
  20. jadi pengen kesana saya

    ReplyDelete
  21. Salam kenal ya bt mbak...
    ane Orang wonosobo,seneng bsa baca uraian dari mb ttg perjalanan wisata Wsb.........trims,udah ngoment yg bae2 heee he..kapn ke Wsb lgi....?Ane tgu dah..he

    ReplyDelete