Tuesday, September 07, 2010

Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) Part I - KL

17 April 2010


Hari ini bangun jam 04.00. Masih super ngantuk. Seperti biasa, terlalu excited memulai perjalanan membuat gw nyaris nggak tidur semaleman. Mandi, trus ngecek isi ransel dan tas selempang. Semua lengkap! Ready to rumble hehehe. Eh, hampir lupa. Awalnya trip ini direncanakan buat berdua. Tapi karena satu dan lain hal travelmate gw gak bisa ikutan. Alhasil jalanlah gw sendirian. Gak masalah lah. Pengalaman baru lagi :D

Jalan kaki ke depan gang, langsung nemu taksi muat nganterin ke poolnya Damri di Blok M. Kenapa naek taksi trus naek Damri? Ya yang jelas karena lebih murah. 25 ribu + 20 rb = 45 rb. Bandingin dengan kalo naik taksi langsung yang ratenya antara 90 - 110 rb dari Benhil.

Nyampe bandara... Air Asia gila ya cui antriannya. Mau make fasilitas antrian khususnya HSBC juga nggak guna. Sama panjangnya. Untungnya gw ngeliat antrian lain, jauh lebih pendek. Ternyata ini antrian web checkin. Untungnya gw gak bawa bagasi jadi bisa langsung masukin kode booking dan boarding pass langsung ke-print. Cihui... Antrian di bebas fiskal dan imigrasi juga nggak panjang. Alhasil gw nyampe di depan gate kepagian. Belum dibuka cui. Nongkronglah gw di situ sambil minum milo panas.

Tiba-tiba ada ibu-ibu Chinesee Malaysian yang duduk sebelah gw. Ngobrolah kita. Ternyata itu ibu dosen di salah satu universitas negeri di Malaysia yang baru aja ngisi kuliah terbuka di Jakarta. Dia cerita, dia suka Indonesia. Terutama karena penghargaan dan sikap Indonesia terhadap pengajar yang bukan bumiputera. Ternyata nih ibu mengalami diskriminasi di negaranya sono. Ooo, gw cuman bisa manggut-manggut. Siapa bilang Indonesia nggak ada bagusnya? :)

Pesawat nyampe di KL sekitar jam 11. Di sini salah satu kebegoan gw keliatan. Gw lupa ngeprint halaman 2-nya itinerary Air Asia. Padahal di situ ada bukti bahwa gw udah beli tiket Skybus. Gara-gara ini gw harus bayar lagi RM 9. Dodol ah! Nyampe di KL Sentral gw nyoba ngeprint ulang itinerary tiket keberangkatan ke Clark di Counter-nya Air Asia. Ternyata print out-nya gak nampilin pembelian karcis skybus. Uuuuuugh!

Ya udahlah, liat aja entar. Gw putusin buat langsung ke hostel. Kali ini gw nginep di Backhome hostel. Lokasinya gak jauh dari Stasiun Masjid Jamek. Harganya memang sedikit lebih mahal daripada hostel lain (RM 34 untuk mixed dorm), tapi emang worth it. Kasurnya bener-bener springbed yang tebel dan nyaman banget, padahal gw tidur di dorm - sharing dengan 5 orang lainnya. Interiornya yang minimalis juga keren banget. Betah deh :). Psst, resepsionisnya cakep euy...



Gw sekamar dengan 3 orang cewek Aussie, 1 cowok US dan 1 cowok Cina. Pas gw masuk, cuma cowok Cina aja yang nggak ada di kamar. Sementara yang lain pada baru balik jalan, sengaja pada pulang ngadem karena di luar panasnya ampun-ampunan. Awalnya kamar sepi, gak ada yang ngobrol. Tapi Brian langsung excited begitu tahu gw dari Jakarta. Ternyata dia juga lagi tinggal di Jakarta, eh Depok tepatnya. He was on a visa run. Ada cerita dia tentang cewek-nya (orang Indonesia yang ketemu ama dia di Phuket) bla bla bla yang sempet bikin gw mikir: wtf??? Untungnya ternyata ni orang enak diajak ngobrol. Dia bahkan nawarin buat ngebikinin kopi. Gw jelas aja gak nolak, gratis ini hehehe.

Abis itu kita berlima main kartu. Bullshit, kata Brian. Ternyata gamenya sama kayak bluff card yang diajarin ama Farid waktu di Penang. Sekalipun kata si Brian muka gw gampang banget dibaca, gw menang lho. You are easy to read, begitu katanya. Well, I guess I'll take that as a compliment deh :P

Cewek-cewek itu ngajakin buat makan malem di (entah di mana, gw lupa). Yang jelas tempat makan itu konsepnya sama kayak sky dining di Plangi gitu. Gw-nya males, secara malemnya Kak Zurin - host gw pada trip sebelumnya - ngajakin ketemuan. Pas ke bawah buat nyuci cangkir, gw baru nyadar ada komputer berinternet di common room-nya. Asiiik, bisa ngeprint halaman 2 itinerary deh. Sayangnya pas mau bayar gw baru sadar kalo resepsionisnya udah ganti, bukan mas-mas cakep yang tadi pagi. Yaaah!

Buat ngisi waktu, pergilah gw ke KLCC. Liat-liat Vinnci, mampir ke Kinokuniya, trus nongkrong di taman belakang KLCC. Niatnya sih bengong sambil nunggu lampu Petronas dinyalain. Tiba-tiba ada cowok yang ngajakin ngobrol. Dari Iran ternyata. Eh, si Behzad ini ternyata juga doyan motret. Sambil nunggu lampu Petronas, jadinya ngobrolah kita tentang segala macem. Tentang foto, kamera, Iran, pemilu yang menurutnya curang, Syiah-Suni, tentang Islam dan kebudayaannya dan berujung ke aqidah. Gila juga gerimis-gerimis ngomongin agama gitu :P.


Abis ngedapetin fotonya Petronas ujan makin deras and we said goodbye. Gw pengen ngopi, sayangnya Starbucks yang di Lt. 1 penuh. Jadinya gw menikmati flat white di Lt. 3. Kak Zurin sms kalo dia udah otw ke hostel, buru-buru balik deh. Abis ketemu dan ha ha hi hi di depan hostel, gw mandi trus langsung tidur. Have to wake up very early tomorrow. Tengah malem cewek-cewek Ausie dan Brian pada balik. Berisik! Yah, resiko di dorm sih. Tapi gw denger Brian ngajakin cewek-cewek itu buat ngalanjutin ngobrol di bawah aja biar gak ganggu yang lagi tidur. Dia bahkan matiin lampu utama kamar. So nice of him :).

Rekap Pengeluaran Hari Pertama :

Taksi : 25 rb
Damri : 20 rb
Airport Tax : 150 rb
Skybus : RM 9
MRT : RM 1,3
Hostel : RM 34
MRT : RM 1,6 x 2
Kopi : RM 10
Internet : RM 3
Digi : RM 9


3 comments:

  1. you are travelling alone?

    ReplyDelete
  2. hey, nice blog. enjoy reading it :)

    ReplyDelete