Monday, September 27, 2010

Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) Part 3 Manila - Coron



19 April 2010

Bangun rada pagian hari ini. Abis mandi, langsung aja ke common room di lantai atas. Cek imel ama fb. Abis itu langsung sarapan ringan... Roti ama secangkir kopi. Selesai sarapan packing, tur jalan ke Malate Church. Sayangnya kepagian, jadi ndak bisa liat interiornya gereja. Setelah motret-motret gw nyari jeepney ke Rizal Park. Jeepney-nya ada beberapa trayek, pilih mana aja yang lewat Luneta Park (nama lama Rizal Park). Seperti biasa ongkosnya PHP 7.



Nyampe Rizal Park yang keliatan malah lumayan banyak gelandangan yang masih terkantuk-kantuk, yang terpaksa bangun gara-gara musik yang disetel lumayan kenceng. Awalnya sih rada jiper mau ngeluarin kamera. Takut kenapa-napa. Tapi lama-lama, ya udahlah. Kalo emang belum rejeki ya mau diapain :D

Oh ya, Rizal Park ini gede lho. Kayaknya sih lebih gede daripada Monas. Selain taman utama yang dipenuhi patung para pahlawan Philipina, ada juga Chinesse Garden, Japanesse Garden dll. Sayangnya cuman sempet mengunjungi Chinesse Garden. Japanesse Gardennya lagi tutup, trus taman yang lain kayaknya kurang menarik. Dengan waktu yang terbatas, ya sudahlah.



Balik ke hostel, packing n rapi-rapi. Abis itu naik taksi ke Bandara Ninoy Aquino. Ongkos taksinya PHP 160. Pas gw masuk ternyata belom boleh checkin. Alhasil bengong lah gw sambil liat-liat. Tempat duduknya penuh semua euy... Untung gak lama checkin counter PAL untuk penerbangan ke Coron dibuka. Abis check in langsung masuk. Entah ada apa dengan Manila- untuk masuk ke ruang tunggu aja harus full check, pake ngelepas sepatu segala gitu. Halaaah! Oh ya, untuk penerbangan lokal kita harus bayar Airport Tax/Terminal fee sebesar PHP 200.

Nunggu boarding di Gate 132. Baru mikir, pesawat apa ya yang bakal gw naikin? Semoga bukan pesawat perintis yang orangnya harus naek timbangan sebelum naek yah... Bakal berasa karung beras banget deh. Hehehehe. Hmm, nunggu pesawatnya berasa lama banget, langsung ngantuk deh. Untungnya ada penyegaran. Ada cowok yang mirip banget ama mantan kecengan... Cuman yang ini versi lebih putih dan lebih cakep. Hahahahaha.

Ternyata pesawat yang gw naikin gak sekecil yang gw bayangin. Kursinya 2-2, nyaman.Dan yang penting gak perlu ditimbang dulu sebelum naek :P. Pesawat bombardier ini terbangnya lumayan smooth. Sekalipun sempat beberapa kali berguncang gara-gara nabrak awan. Ini yang sempet bikin gw bertanya : seharusnya pesawat kan terbang di atas awan, tapi kenapa ya pesawat ini malah nabrakin awan mulu?

Pemandangan dari jendela menjelang pesawat mendarat keren banget. Berasa melintasi peternakan-peternakan besar di Texas gitu. Banyak banget sapi yang lari-larian di bawah. Penerbangan makan waktu kurang dari 1 jam. Begitu turun dari pesawat langsung disambut udara panaaas banget. Secara tengah hari bolong dan cuaca lagi cerah-cerahnya gitu. Nunggu bagasi diturunin... Ternnyata nuruninnya manual banget cui. Sekalipun di papan petunjuk keliatan ada conveyor, aslinya barang-barang diambil dari pesawat secara manual, trus ditaruh di depan kita (di atas rak kayu gitu, secara manual pula) hahaha.

Eh eh, kayaknya mas-mas yang mirip mantan gebetan itu nyadar kalo sedari tadi gw lirikin mulu. Makanya dia ngeliat gw trus senyum. Jyah, ke gap dah. :)) Begitu ransel ada di tangan, langsung ke depan. Berharap menemukan jeepney ke Coron Proper sesuai dengan hasil riset di internet. Eh, malah ditawarin buat naek mini bus Hotel Mt. Tapyas. Well, gw kan gak nginep di tuh hotel... Tapi kata drivernya gak pa-pa. Dan gw membayar dengan harga yang sama dengan harga yang seharusnya gw bayar kalo naek jeepney (PHP 150) Ok ok! Pilihan yang lebih bagus, secara mini busnya ber AC. Dan ternyata memang pilihan yang ok punya, karena ternyata mas-mas yang mirip mantan gebetan itu naek mobil yang sama... Aseeeek, bisa puas ngeliatin tuh orang dari spion. Pemandangan sepanjang jalan lumayan keren. Sempet ngelewatin peternakan gede gitu. Langit lagi bersih lagi...

Gw diturunin di depan gang penginapan. Eh, si driver juga janji bakal jemput gw pas hari keberangkatan ke Manila. Nice, gak perlu repot-repot pesen kendaraan gitu. Pas turun, kepikiran gitu kalo gangnya kecil banget, trus ngelewatin perumahan penduduk gitu. Tapi begitu jalan rada kedalem baru ketahuan deh kalo gw berada di tempat yang tepat. Kristal Lodge. Semuanya sesuai dengan yang ada di web. Nuansanya, viewnya... Pokoknya asik. Gw pesen kamar single dengan rate PHP 400 per malam. Tapi karena kamar singlenya penuh, gw ditaruh di kamar dengan Rate PHP 600 per malam tanpa perlu biaya tambahan. Thanks to Mhye.

Abis check in dan minta info dari Mhye, gw jalan ke Mt. Tapyas. Sengaja gw berangkat rada siangan, takut gak nyampe pas senja gitu. Sempet beli air mineral juga buat bekal naik 800 anak tangga. Sebelum nyampe anak tangga aja jalannya udah nanjak. Aduuuh. Pelan-pelan gw naik. Eh, ketemu ama couple yang sepesawat ama gw. Mereka ngajak ngobrol, gwnya bengong. Hahahaha, lagi-lagi gw dikira orang Philipina.

Menaklukkan 800 anak tangga ternyata gak segampang yang gw kira. Kecapean jaya, yang ada gw mentok di hitungan ke 700. Nyerah euy... Untungnya view di sini udah cakep banget. Alhasil, gw nongkrong di situ, nungguin sunset. Naek 700 anak tangga terbayar dengan pemandangan pas sunset yang cakeeep banget. I'm blessed.

Puas motret sunset, gw turun. Langsung ke penginepan trus mandi. Pas gw mandi, Judith dari operator tour yang gw pesen (DIY Coron) dateng buat ngambil pembayaran buat one day tour yang udah gw pesen lewat internet. Aseeek, jadi gw gak perlu nyari-nyari tempatnya lagi. Terima kasih lagi buat Mhye yang nelponin si Mbak Judith.

Baru berasa lapernya deh. Berdasarkan hasil rekomendasi dari berbagai website, gw menuju Coron Bistro buat makan malam. Tempatnya juga gak jauh dari Kristal Lodge. Pilihan gw gak salah. Spaghetti ama mushroom cream soup yang gw pesen enak banget! Harganya lumayan mahal sih untuk ukuran di situ. Tapi worth it kok. Abis makan kenyang, balik ke hostel. Berusaha mencari bintang... Sayangnya langitnya mayoritas gelap. Tidur deh!

Ps: foto-foto untuk pesawat, bandara, Kristal Lodge ama Mt. Tapyas udah ada di entry sebelumnya yah...


8 comments:

  1. tulisannya keren....

    ReplyDelete
  2. cmon tong, libas trinity, kamu punya sense fotografer lebih, hahaha

    ReplyDelete
  3. @ Rental Mobil and Handoko : terima kasih.

    @ Kochie : hahahaha, amiiiiiin! :)

    ReplyDelete
  4. Great post, Nice info.
    salam kenal dari blogger surabaya :
    Sepatu Futsal
    Grosir Sepatu Futsal
    Solar Panels

    ReplyDelete
  5. Foto - foto nya bikin excited bgt niy..gimana ya kehalalan kuliner disono? thanks responnya sist;)

    ReplyDelete
  6. Yang jelas banyak nanya sih Bro. Mengandung babi nggak? Mostly mereka ngerti kok, dan bakal merekomendasikan yang gak mengandung babi.

    ReplyDelete
  7. " Ini yang sempet bikin gw bertanya : seharusnya pesawat kan terbang di atas awan, tapi kenapa ya pesawat ini malah nabrakin awan mulu? "

    ngakak ane sis baca ini, mungkin tu pesawat emang terbangnya ditengah awan, bukan diatas awan..hahahaha

    Frefrebabyclothing, kami menjual pakaian bayi model Frefrebabyclothing, baby jumper, pakaian bayi
    , baju bayi, t-shirt bayi, t-shirt anak
    , jumpsuit, longsuit Tersedia lebih dari 300 design, dengan 144 kombinasi warna..
    Terima dropshiper reseller..

    ReplyDelete