Monday, September 27, 2010

Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) Part 3 Manila - Coron



19 April 2010

Bangun rada pagian hari ini. Abis mandi, langsung aja ke common room di lantai atas. Cek imel ama fb. Abis itu langsung sarapan ringan... Roti ama secangkir kopi. Selesai sarapan packing, tur jalan ke Malate Church. Sayangnya kepagian, jadi ndak bisa liat interiornya gereja. Setelah motret-motret gw nyari jeepney ke Rizal Park. Jeepney-nya ada beberapa trayek, pilih mana aja yang lewat Luneta Park (nama lama Rizal Park). Seperti biasa ongkosnya PHP 7.



Nyampe Rizal Park yang keliatan malah lumayan banyak gelandangan yang masih terkantuk-kantuk, yang terpaksa bangun gara-gara musik yang disetel lumayan kenceng. Awalnya sih rada jiper mau ngeluarin kamera. Takut kenapa-napa. Tapi lama-lama, ya udahlah. Kalo emang belum rejeki ya mau diapain :D

Oh ya, Rizal Park ini gede lho. Kayaknya sih lebih gede daripada Monas. Selain taman utama yang dipenuhi patung para pahlawan Philipina, ada juga Chinesse Garden, Japanesse Garden dll. Sayangnya cuman sempet mengunjungi Chinesse Garden. Japanesse Gardennya lagi tutup, trus taman yang lain kayaknya kurang menarik. Dengan waktu yang terbatas, ya sudahlah.



Balik ke hostel, packing n rapi-rapi. Abis itu naik taksi ke Bandara Ninoy Aquino. Ongkos taksinya PHP 160. Pas gw masuk ternyata belom boleh checkin. Alhasil bengong lah gw sambil liat-liat. Tempat duduknya penuh semua euy... Untung gak lama checkin counter PAL untuk penerbangan ke Coron dibuka. Abis check in langsung masuk. Entah ada apa dengan Manila- untuk masuk ke ruang tunggu aja harus full check, pake ngelepas sepatu segala gitu. Halaaah! Oh ya, untuk penerbangan lokal kita harus bayar Airport Tax/Terminal fee sebesar PHP 200.

Nunggu boarding di Gate 132. Baru mikir, pesawat apa ya yang bakal gw naikin? Semoga bukan pesawat perintis yang orangnya harus naek timbangan sebelum naek yah... Bakal berasa karung beras banget deh. Hehehehe. Hmm, nunggu pesawatnya berasa lama banget, langsung ngantuk deh. Untungnya ada penyegaran. Ada cowok yang mirip banget ama mantan kecengan... Cuman yang ini versi lebih putih dan lebih cakep. Hahahahaha.

Ternyata pesawat yang gw naikin gak sekecil yang gw bayangin. Kursinya 2-2, nyaman.Dan yang penting gak perlu ditimbang dulu sebelum naek :P. Pesawat bombardier ini terbangnya lumayan smooth. Sekalipun sempat beberapa kali berguncang gara-gara nabrak awan. Ini yang sempet bikin gw bertanya : seharusnya pesawat kan terbang di atas awan, tapi kenapa ya pesawat ini malah nabrakin awan mulu?

Pemandangan dari jendela menjelang pesawat mendarat keren banget. Berasa melintasi peternakan-peternakan besar di Texas gitu. Banyak banget sapi yang lari-larian di bawah. Penerbangan makan waktu kurang dari 1 jam. Begitu turun dari pesawat langsung disambut udara panaaas banget. Secara tengah hari bolong dan cuaca lagi cerah-cerahnya gitu. Nunggu bagasi diturunin... Ternnyata nuruninnya manual banget cui. Sekalipun di papan petunjuk keliatan ada conveyor, aslinya barang-barang diambil dari pesawat secara manual, trus ditaruh di depan kita (di atas rak kayu gitu, secara manual pula) hahaha.

Eh eh, kayaknya mas-mas yang mirip mantan gebetan itu nyadar kalo sedari tadi gw lirikin mulu. Makanya dia ngeliat gw trus senyum. Jyah, ke gap dah. :)) Begitu ransel ada di tangan, langsung ke depan. Berharap menemukan jeepney ke Coron Proper sesuai dengan hasil riset di internet. Eh, malah ditawarin buat naek mini bus Hotel Mt. Tapyas. Well, gw kan gak nginep di tuh hotel... Tapi kata drivernya gak pa-pa. Dan gw membayar dengan harga yang sama dengan harga yang seharusnya gw bayar kalo naek jeepney (PHP 150) Ok ok! Pilihan yang lebih bagus, secara mini busnya ber AC. Dan ternyata memang pilihan yang ok punya, karena ternyata mas-mas yang mirip mantan gebetan itu naek mobil yang sama... Aseeeek, bisa puas ngeliatin tuh orang dari spion. Pemandangan sepanjang jalan lumayan keren. Sempet ngelewatin peternakan gede gitu. Langit lagi bersih lagi...

Gw diturunin di depan gang penginapan. Eh, si driver juga janji bakal jemput gw pas hari keberangkatan ke Manila. Nice, gak perlu repot-repot pesen kendaraan gitu. Pas turun, kepikiran gitu kalo gangnya kecil banget, trus ngelewatin perumahan penduduk gitu. Tapi begitu jalan rada kedalem baru ketahuan deh kalo gw berada di tempat yang tepat. Kristal Lodge. Semuanya sesuai dengan yang ada di web. Nuansanya, viewnya... Pokoknya asik. Gw pesen kamar single dengan rate PHP 400 per malam. Tapi karena kamar singlenya penuh, gw ditaruh di kamar dengan Rate PHP 600 per malam tanpa perlu biaya tambahan. Thanks to Mhye.

Abis check in dan minta info dari Mhye, gw jalan ke Mt. Tapyas. Sengaja gw berangkat rada siangan, takut gak nyampe pas senja gitu. Sempet beli air mineral juga buat bekal naik 800 anak tangga. Sebelum nyampe anak tangga aja jalannya udah nanjak. Aduuuh. Pelan-pelan gw naik. Eh, ketemu ama couple yang sepesawat ama gw. Mereka ngajak ngobrol, gwnya bengong. Hahahaha, lagi-lagi gw dikira orang Philipina.

Menaklukkan 800 anak tangga ternyata gak segampang yang gw kira. Kecapean jaya, yang ada gw mentok di hitungan ke 700. Nyerah euy... Untungnya view di sini udah cakep banget. Alhasil, gw nongkrong di situ, nungguin sunset. Naek 700 anak tangga terbayar dengan pemandangan pas sunset yang cakeeep banget. I'm blessed.

Puas motret sunset, gw turun. Langsung ke penginepan trus mandi. Pas gw mandi, Judith dari operator tour yang gw pesen (DIY Coron) dateng buat ngambil pembayaran buat one day tour yang udah gw pesen lewat internet. Aseeek, jadi gw gak perlu nyari-nyari tempatnya lagi. Terima kasih lagi buat Mhye yang nelponin si Mbak Judith.

Baru berasa lapernya deh. Berdasarkan hasil rekomendasi dari berbagai website, gw menuju Coron Bistro buat makan malam. Tempatnya juga gak jauh dari Kristal Lodge. Pilihan gw gak salah. Spaghetti ama mushroom cream soup yang gw pesen enak banget! Harganya lumayan mahal sih untuk ukuran di situ. Tapi worth it kok. Abis makan kenyang, balik ke hostel. Berusaha mencari bintang... Sayangnya langitnya mayoritas gelap. Tidur deh!

Ps: foto-foto untuk pesawat, bandara, Kristal Lodge ama Mt. Tapyas udah ada di entry sebelumnya yah...


Tuesday, September 07, 2010

Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) - teaser pic

Catatan perjalanan selanjutnya belum sempet nulis euy. Sementara liat beberapa foto yang gw ambil pas di Coron dulu yah :)


Pesawat Bombardier yang melayani rute Manila - Coron


Kayangan Lake



Cristal Lodge - ratenya mulai dari 400 PHP per malam



Baracuda Lake


View from Mt. Tapyas



Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) Part 2 - KL to Manila

18 April 2010

Pesawat jam 7 pagi. Jam 3 gw udah bangun, teler euy. Jam 3 sini kan berarti jam 2-nya Jakarta. Langsung mandi biar seger. Ujan deres banget ternyata. Gimana caranya nyari taksi yah? Pas di resepsionis, ternyata mas-mas yang tadi pagi udah nulis di message board bahwa gw bakal butuh taksi subuh itu dan dia minta security yang jaga buat nelponin taksi. Tuh kan, selain cakep mas-mas itu juga baek...

Nyampe di KL Sentral gw langsung naek Skybus. Kayaknya gw senyum lebar banget waktu nunjukin karcis bus gw deh, hahaha. Ujan deres masih berlanjut... Sempet worried juga sih kalo harus terbang dengan cuaca seperti itu. Untungnya pas boarding, cuaca udah mulai cakep. Sepanjang perjalanan ke Clark pun cuaca cerah. Makanya pesawatnya ngebut dan landing 37 minutes ahead of schedule.

Diosdao Macapagal International Airport (DMIA) lagi dalam proses renovasi. Makanya fasilitasnya masih belum terlalu cakep. Imigrasi lancar jaya. Begitu keluar gw mikir, mau naek jeepney ke Dau, trus disambung bus ke Pasay - Manila atau langsung naek bus Philtranco. Perbandingannya kalo naek Jeepney ke Dau + Victory Liner ke Pasay abisnya sekitar PHP 225. Kalo langsung naek Philtranco harus bayar PHP 350. Karena masih ngantuk dan cuaca di luar panas jaya, akhirnya gw putusin buat naek Philtranco aja jadi gw bisa lanjutin tidur. Gyahaha, gw baru sadar kalo setirnya bus ada di kiri dan pintunya ada di kanan. Malu lah gw yang dengan pede segunung menuju sisi kiri bus.

Sepanjang perjalanan gw tidur. Baru kebangun pas udah masuk Manila. Ckckckc, ternyata Manila semrawut gitu yah. Kabel listrik di mana-mana. Mana kusem lagi. Hmmm... Dari Malate gw naek taksi ke hostel Friendly's di Malate. Ongkosnya PHP 120. Begitu masuk dorm-nya, jiah... Degradasi banget kalo dibandingin ama Backhome. Ah, cuman semalem ini...

Abis naruh barang n ganti baju, gw jalan ke Intramuros. Naek Jeepney (akhirnya keturutan), jurusan Pier 15 trus turun di depan jalan ke Manila Cathedral. Cuma PHP 7, murah. Ada yang unik pas naik jeepney. Karena jeepney lumayan panjang, kalo mo bayar kita tinggal bilang "Bayar po!" trus ngasih duitnya ke orang di depan kita, yang nanti diestafetin ke sopir-nya. Kembaliannya bakal kita terima dengan cara yang sama. Repotnya kalo pas duduknya deket sopir, berasa jadi kenek gitu hehehe.



Manila Cathedralnya emang cakep. Sayangnya lagi ada misa. Makanya ndak boleh motret di dalem. Dapet eksteriornya doang deh. Puas motret, gw jalan ke Fort Santiago. Gak jauh. Muter-muter di situ, trus mampir ke Rizal Shrine. Gw suka koleksi di dalemnya. Yang paling berkesan ya diaoramanya, ada gambarnya Rizal yang entah lagi nyanyi atau lagi teriak. Yang jelas, mukanya jadi mirip banget ama tokoh telenovela gitu :P

Pas mau keluar gw ngikutin jejak kaki di aspal. Trus tiba-tiba dikasih tahu ama mas-mas gitu. "Don't follow those steps, Sis!" "Why?" kata gw. "Those are the last steps of Rizal, on his way to his execution place." "Auch!" langsung gw minggir. Si mas-mas itu cuma ketawa. Dasar!



Niatnya sih abis itu masih mau jalan ke San Agustin Church. Tapi ternyata sama aja. Masih ada mass, jadinya ndak bisa masuk. Ya udin, balik ke hostel aja. Naik jeepney lagi. Pas di tengah jalan gw ngeliat Manila Bay. Alhasil turunlah gw dan nongkrong di pinggiran Manila Bay. Makan gorengan sambil nungguin sunset yang untungnya cakep. Secara... Manila Bay kan kotor n bau :P

Abis itu jalan lagi, nyari makan malem. Sialnya sandal gw putus. Yaaaah... Jalanlah gw malem itu terseok-seok. Daerah Malate dan Ermita yang gw lewatin dalam perjalanan dari Manila Bay ke hostel ternyata baru bener-bener hidup saat matahari tenggelam. Cewek-cewek udah mulai dipajang, baik di pinggir jalan maupun di dalam ruang berkaca. Mau gak mau gw miris sendiri...

Another Solo Trip (KL - Manila - Coron - Kota Kinabalu) Part I - KL

17 April 2010


Hari ini bangun jam 04.00. Masih super ngantuk. Seperti biasa, terlalu excited memulai perjalanan membuat gw nyaris nggak tidur semaleman. Mandi, trus ngecek isi ransel dan tas selempang. Semua lengkap! Ready to rumble hehehe. Eh, hampir lupa. Awalnya trip ini direncanakan buat berdua. Tapi karena satu dan lain hal travelmate gw gak bisa ikutan. Alhasil jalanlah gw sendirian. Gak masalah lah. Pengalaman baru lagi :D

Jalan kaki ke depan gang, langsung nemu taksi muat nganterin ke poolnya Damri di Blok M. Kenapa naek taksi trus naek Damri? Ya yang jelas karena lebih murah. 25 ribu + 20 rb = 45 rb. Bandingin dengan kalo naik taksi langsung yang ratenya antara 90 - 110 rb dari Benhil.

Nyampe bandara... Air Asia gila ya cui antriannya. Mau make fasilitas antrian khususnya HSBC juga nggak guna. Sama panjangnya. Untungnya gw ngeliat antrian lain, jauh lebih pendek. Ternyata ini antrian web checkin. Untungnya gw gak bawa bagasi jadi bisa langsung masukin kode booking dan boarding pass langsung ke-print. Cihui... Antrian di bebas fiskal dan imigrasi juga nggak panjang. Alhasil gw nyampe di depan gate kepagian. Belum dibuka cui. Nongkronglah gw di situ sambil minum milo panas.

Tiba-tiba ada ibu-ibu Chinesee Malaysian yang duduk sebelah gw. Ngobrolah kita. Ternyata itu ibu dosen di salah satu universitas negeri di Malaysia yang baru aja ngisi kuliah terbuka di Jakarta. Dia cerita, dia suka Indonesia. Terutama karena penghargaan dan sikap Indonesia terhadap pengajar yang bukan bumiputera. Ternyata nih ibu mengalami diskriminasi di negaranya sono. Ooo, gw cuman bisa manggut-manggut. Siapa bilang Indonesia nggak ada bagusnya? :)

Pesawat nyampe di KL sekitar jam 11. Di sini salah satu kebegoan gw keliatan. Gw lupa ngeprint halaman 2-nya itinerary Air Asia. Padahal di situ ada bukti bahwa gw udah beli tiket Skybus. Gara-gara ini gw harus bayar lagi RM 9. Dodol ah! Nyampe di KL Sentral gw nyoba ngeprint ulang itinerary tiket keberangkatan ke Clark di Counter-nya Air Asia. Ternyata print out-nya gak nampilin pembelian karcis skybus. Uuuuuugh!

Ya udahlah, liat aja entar. Gw putusin buat langsung ke hostel. Kali ini gw nginep di Backhome hostel. Lokasinya gak jauh dari Stasiun Masjid Jamek. Harganya memang sedikit lebih mahal daripada hostel lain (RM 34 untuk mixed dorm), tapi emang worth it. Kasurnya bener-bener springbed yang tebel dan nyaman banget, padahal gw tidur di dorm - sharing dengan 5 orang lainnya. Interiornya yang minimalis juga keren banget. Betah deh :). Psst, resepsionisnya cakep euy...



Gw sekamar dengan 3 orang cewek Aussie, 1 cowok US dan 1 cowok Cina. Pas gw masuk, cuma cowok Cina aja yang nggak ada di kamar. Sementara yang lain pada baru balik jalan, sengaja pada pulang ngadem karena di luar panasnya ampun-ampunan. Awalnya kamar sepi, gak ada yang ngobrol. Tapi Brian langsung excited begitu tahu gw dari Jakarta. Ternyata dia juga lagi tinggal di Jakarta, eh Depok tepatnya. He was on a visa run. Ada cerita dia tentang cewek-nya (orang Indonesia yang ketemu ama dia di Phuket) bla bla bla yang sempet bikin gw mikir: wtf??? Untungnya ternyata ni orang enak diajak ngobrol. Dia bahkan nawarin buat ngebikinin kopi. Gw jelas aja gak nolak, gratis ini hehehe.

Abis itu kita berlima main kartu. Bullshit, kata Brian. Ternyata gamenya sama kayak bluff card yang diajarin ama Farid waktu di Penang. Sekalipun kata si Brian muka gw gampang banget dibaca, gw menang lho. You are easy to read, begitu katanya. Well, I guess I'll take that as a compliment deh :P

Cewek-cewek itu ngajakin buat makan malem di (entah di mana, gw lupa). Yang jelas tempat makan itu konsepnya sama kayak sky dining di Plangi gitu. Gw-nya males, secara malemnya Kak Zurin - host gw pada trip sebelumnya - ngajakin ketemuan. Pas ke bawah buat nyuci cangkir, gw baru nyadar ada komputer berinternet di common room-nya. Asiiik, bisa ngeprint halaman 2 itinerary deh. Sayangnya pas mau bayar gw baru sadar kalo resepsionisnya udah ganti, bukan mas-mas cakep yang tadi pagi. Yaaah!

Buat ngisi waktu, pergilah gw ke KLCC. Liat-liat Vinnci, mampir ke Kinokuniya, trus nongkrong di taman belakang KLCC. Niatnya sih bengong sambil nunggu lampu Petronas dinyalain. Tiba-tiba ada cowok yang ngajakin ngobrol. Dari Iran ternyata. Eh, si Behzad ini ternyata juga doyan motret. Sambil nunggu lampu Petronas, jadinya ngobrolah kita tentang segala macem. Tentang foto, kamera, Iran, pemilu yang menurutnya curang, Syiah-Suni, tentang Islam dan kebudayaannya dan berujung ke aqidah. Gila juga gerimis-gerimis ngomongin agama gitu :P.


Abis ngedapetin fotonya Petronas ujan makin deras and we said goodbye. Gw pengen ngopi, sayangnya Starbucks yang di Lt. 1 penuh. Jadinya gw menikmati flat white di Lt. 3. Kak Zurin sms kalo dia udah otw ke hostel, buru-buru balik deh. Abis ketemu dan ha ha hi hi di depan hostel, gw mandi trus langsung tidur. Have to wake up very early tomorrow. Tengah malem cewek-cewek Ausie dan Brian pada balik. Berisik! Yah, resiko di dorm sih. Tapi gw denger Brian ngajakin cewek-cewek itu buat ngalanjutin ngobrol di bawah aja biar gak ganggu yang lagi tidur. Dia bahkan matiin lampu utama kamar. So nice of him :).

Rekap Pengeluaran Hari Pertama :

Taksi : 25 rb
Damri : 20 rb
Airport Tax : 150 rb
Skybus : RM 9
MRT : RM 1,3
Hostel : RM 34
MRT : RM 1,6 x 2
Kopi : RM 10
Internet : RM 3
Digi : RM 9