Tuesday, July 05, 2011

Menyusuri 3 Kota Laos VI - Keliling Luang Prabang

Luang Prabang hanya kota kecil. Kalau mau keliling naik sepeda, sehari saja sudah cukup. Karena pagi itu kita nggak punya tujuan pasti, akhirnya kita putusin buat jalan-jalan saja. Berbekal peta dari Lonely Planet jadilah kami berlima jalan-jalan bego siang itu. Ehm, sesudah sarapan setengah siang tentunya :P Menyusuri Sisavong Road, kami mampir ke Wat Mai. Watnya bagus eksteriornya. Tapi begitu masuk, lumayan gelap euy jadi susah buat difoto.  Tujuan selanjutnya National Museum, sayangnya tutup pas hari selasa. Jyaaah!Tau gitu kemaren kita kesini aja dulu yah.

Beberapa Wat yang gw samperin

Eh, sepanjang Sisavong Road ini ada beberapa bangunan peninggalan Perancis. Kebanyakan sih beralih fungsi jadi Cafe atau kantor tour n travel gitu. Ngeliatin bangunan bergaya Eropa dengan background pucuk-pucuk atap Wat, ternyata rasanya lucu juga. Lanjut lagi kita mengunjungi beberapa Wat yang masih ada di sepanjang jalan yang sama. Sekalipun sebenernya bentuk Wat-nya beda-beda, setelah 4 atau 5 wat semuanya jadi keliatan sama. Hahahaha.  Makanya banyak Wat yang akhirnya kita skip.

Sampailah kita di tepi Mekong River. Di sini ada beberapa cafe yang langsung menghadap ke sungai. Setelah (berasa) jalan lumayan jauh, kita putusin buat nongkrong di situ sebentaran. Sekalian puppy, sekalian pipis, sekalian istirahat. Ternyata menu yang ditawarin enak keliatannya. Ya sekalian lah makan siang di sini. Jalan kaki (yang sebenernya cuma sebentar itu) lumayan makan energi. Hehehe. Begitu pesanan gue keluar widiiiiih, burgernya yummy. Dagingnya tebel, mayonesnya segabruk, kentangnya crunchy. Es coklatnya juga sedaaaap. Gak salah pilih deh makan kita kali ini. Harganya? Iya sih lebih mahal daripada sarapan kita tadi. Tapi worth it kok :)

Cafe di tepi Mekong river

Abis makan udahan? Enggak lah. Kita lanjut jalan lagi ke Wat Sop Sickharam yang punya patung Budha lumayan gede di halamannya. Lalu lanjut ke Wat Xien Thong, salah satu Wat paling tua dan paling besar di Luang Prabang. Menurut beberapa buku dan beberapa web panduan perjalanan, Wat ini salah satu must seen places di Luang Prabang. Masuknya harus bayar 20.000 KIP. Sayangnya proses renovasi sedang berjalan. Jadi gak bisa ngambil foto yang bener-bener OK. Emang sih kondisi-nya udah gak seprima yang seharusnya. Banyak sekali kaca mozaik yang menghiasi banyak bagian Xien Thong yang kusam jaya, bahkan banyak juga yang lepas. Sayang euy...

Sekarang giliran menyusuri tepi sungai Nam Khan. Oh ya, sekedar informasi aja pusat kota Luang Prabang ini emang diapit ama 2 sungai, Mekong ama Nam Khan. Naaah, disebelah sonoan-nya Wat Xien Thong, Nam Khan bergabung ke sungai Mekong. Nam Khan emang lebih kecil dari Mekong, tapi tepi sungai ini gak kalah hidup kalo dibandingin ama tepi Mekong. Banyak hotel, restaurant, cafe... Bahkan ada tepi sungai yang dipake buat sunbathing ama bule-bule. Sunbathing di pinggir kali? Yang bener? IYA, beneran! Gw juga heran ngeliatnya. Mungkin karena Laos sama sekali gak punya laut kali yaaah, makanya gak ada pantai pinggir kali-pun jadi... Coba ya kalo mereka dateng ke Indonesia, gak usah jauh-jauh: Jakarta aja deh. Pasti mereka gak perlu harus sunbathing dan mandi-mandi di kali yang butek itu. Kan ada tuh pulau 1000. *Lagian siapa juga yang mau mandi dan berjemur di pinggir Ciliwung :))

Suasana lain Luang Prabang

Menjelang sore gini makin banyak biksu yang berseliweran dengan jubah orange-nya. Tujuannya ke Wat masing-masing, yang jumlahnya emang segabruk itu di Luang Prabang. Bayangin, kayaknya setiap 10 rumah pasti ada 1 Wat deh. Kenapa juga biksunya baru keluar sore-sore yah? Hmm, mungkin jam-nya buat belajar/doa sore kali yah? Jadi inget masa-masa ngaji pas SD-SMP dulu hehehehe. Pemandangan biksu yang berjalan (sendiri, berdua, atau berombongan) ini keren banget lho buat dijadiin obyek foto.

Matahari makin condong ke barat. Waaah, kalo gak mau ketinggalan sunset kita musti buru-buru ke Phousy Temple nih. Kenapa buru-buru? Karena temple ini lokasinya di atas bukit. Berarti kita harus naek tangga yang jumlahnya lumayan banyak. Hayaaaaaah!

16 comments:

  1. paper admission All,careers and Classified Ads.http://allpkjobz.blogspot.com provides all Ads for University,college,business and jobs in Pakistan

    ReplyDelete
  2. enak bgt y bisa jalan2 ke luar negeri jadi pengen saaya...makasih y Info nya
    salam kenal

    ReplyDelete
  3. Wah keren.... kapan ya saya bisa kesana. ngarep.com hehehehheeee

    ReplyDelete
  4. seru ya kayanya, sayang dompet masi belom mendukung

    ReplyDelete
  5. Asyik jalan-jalan nya mbak.salam kenal.

    ReplyDelete
  6. thanks infonya... very informative

    ReplyDelete
  7. wihh..makanannya bikin ngiler sist :D

    indovision

    ReplyDelete
  8. bangunannya ga kalah menarik yaa,
    jadi ngiler jga liat makanannya .. xixixi

    ReplyDelete
  9. wihh keren bngt nie...
    jadi pengen kesana,, 8->

    ReplyDelete
  10. sungguh sangat mengesankan.
    nice share !!

    ReplyDelete
  11. jadi kepengen juga nyobain ke sana,kesannya enak banget di sana..lam kenal

    ReplyDelete
  12. cukup baca dulu kali ya,pengen sih pengen,niatnya doang yang gede ,kantongnya blm nyampe buat ke sana hehehe...

    ReplyDelete
  13. waduh asik bener tu jalan-jalannya,tks dah mau bercerita pengalamannya,,

    ReplyDelete
  14. mantap nie poto poto nya sangat bagus dan sangat menarik nie,,,,,,

    ReplyDelete
  15. nubie blogwalkin': wah bener2 detail, sampe-sampe jadi ngayal kepingin kesana :D hehe (i do hope someday)..oia, saya riza sist', salam kenal, saya masih nubie banget, mohon pencerahannya yah, boleh tukeran linknya kah? saya tunggu kunjungannya ya :) ..cheers

    my wp: rizamhamdi.wordpress.com

    ReplyDelete
  16. menarik banget foto-fotonya :)
    kayaknya asyik banget yah jalan-jalannya :)

    ReplyDelete