Wednesday, October 12, 2011

Berendem Bareng Kebo di Vang Vieng



Kota (atau tepatnya jalan lumayan lebar, dengan bar, restoran, cafe dan toko souvenir di kiri-kanannya) ini terletak di antara Vientiane dan Luang Prabang. Sebenernya gak ada yang sebegitu menariknya sih untuk dikunjungi. Kalau googling, item yang keluar paling ya Tubing, tubing dan tubing. Tapi ya udah lah yah, dilewatin juga kalo mo balik ke Vientiane dari Luang Prabang, kayaknya gak salah juga kalau berhenti barang 1 atau 2 malam.

Diputusin buat naik mini van aja. Kami dijemput dari hostel sekitar jam 2 siang pake (lagi-lagi) mobil pickup berterpal menuju terminal mini van. Awalnya kita berlima mau dimasukin ke mini van yang isinya udah hampir penuh. Gila aja, lawan bule-bule yang badannya gede-gede gitu (ehem, berasa gw kecil :P), ya nyempil kayak upil lah kita. Untungnya ada yang nyadar kalo ini bahaya, mengingat jalan LP-Vang Vieng yang berkelok-kelok itu. Akhirnya kita dipindah ke mini van yang satunya. Isinya cuma kita ber 5 plus 2 orang lokal. Yipeee.

Dan ternyata benar. Begitu mini van keluar dari LP jalannya langsung berkelok-kelok. Buat yang gampang kena motion sickness sangat disarankan buat minum antimo atau obat semacamnya. Kalau enggak? Yaaah, 2 dari kita mabuk. Plus 2 orang lokal itu juga mabuk jaya. Hayaaaah! Eh, di tengah jalan kita ketemu ama traveler yang hitchike. Karena ini van komersial ya si Mbak dari Belanda ini harus ikutan bayar juga.

Karena mampir di Vang Vieng ini bener-bener tentative, ya gak ada satu pun dari kita yang punya bookingan hotel. Begitu nyampe di VV, udah gelap. Atas saran orang lokal van mate kita itu, kita naek angkot ke Pany GH. Hostel yang lokasinya di deket bandara lama ini murah banget. Kamar dengan 3 tempat tidur, AC dan kamar mandi dalam cuman harus bayar 6 USD. Oh ya, kamar mandinya lengkap pake air panas hohohoho.

Kita langsung nyari makan. Laper jaya euy... Dan ternyata kita nemu resoran yang makanannya enaaaaaaak banget. Mulai dari nasi goreng kari ijo, fish & chips sampe steaknya enaaak jaya. Hmm, kalo ke VV harus mampir lagi kesana.

Nggak banyak yang bisa dilakuin di Vang Vieng. Ya paling enggak buat orang kayak gw yang masih mikir "Ngapain jauh-jauh ke Laos kalo cuman buat nongkrong di bar dan nonton DVD-nya Friends atau Simpsons?" Dan percaya ama gw, di situ banyaaaak banget yang ngelakuin itu. Tsk! Alternatifnya adalah naek sepeda keliling daerah pegunungan ini atau tubing. Ya secara gw orangnya males jaya, ya pasti milih tubing lah :D

Gw, Fahmi ama si Mbak Belanda berangkat tubing sebelum jam makan siang. Berharap bisa nyampe di finish sebelum gelap. Setelah bayar sewa tubing dan deposit, kita diangkut pake pickup ke pinggir kali tempat start-nya tubing. Weits, ternyata kalonya gak jauh beda ama Kali Brantas. Tapi ya udah lah ya, udah nyampe sini juga. Aturannya tubing ini simpel kok: naek ke atas ban, mampir ke bar-bar yang ada di pinggir kali biar mabok, trus maen swing, trus naek ban lagi sampe ke ujung. Gw ngikutin semua aturan itu, well ya kecuali mabok :P

Di start itu udah ada beberapa bar yang mengundang kita dengan menyetel musik kenceng-kenceng. Penasaran, kita mampir ke salah satu bar. Caranya ngelambai-lambai aja ke orang yang ada di bar. Tar pelayannya bakal ngelempar tali buat kita tangkap. Trus kita di seret ke pinggir deh. Hampir semua bar menawarkan menu yang sama. Alkohol, soft drink, energy drink atau kombinasi ketiganya. Kalau mau murah ya beli aja satu ember (bucket) yang bisa diminum rame-rame. Percayalah, minum satu ember sekalipun ukurannya kecil, bakal bikin perut lumayan kembung.

Dan begitulah. Sepanjang sungai itu kita lebih banyak berhentinya. Dan bar-bar itu ternyata ada di deket start doang. Setelah melewati bar terakhir, barulah gw bisa menikmati pemandangan sekitar. Bukit-bukit yang tinggi di pinggir kali, suara air mengalir, sepi, tenang daaan tiba-tiba ada segerombolan kebo yang sedang berendam di tengah kali. Walaaaah. Panik mode on. Secara ya ini ban yang gw naikin ternyata lingkarannya gede banget (ketuker pas di salah satu bar-entah yang mana). Jadi badan gw yg masuk ke dalam lingkaran (baca:pantat) rada kelewat banyak. Udah jadinya ngehanyutnya lambat dan ketinggalan dari Fahmi n Si Mbak Belanda, yang ada ya sulit banget ngaranin ban dengan tangan yang nyaris gak nyentuh air itu. Untungnya ada mas-mas bule yang bantuin buat ngedorong rada ngejauh dari gerombolan itu kebo. Selamaaat!

Yang rada tricky adalah itu tempat finish buat tubing gak ada tandanya gitu. Jadinya ya sekedar ngira-ngira. Untungnya Fahmi dan Mbak Belanda nungguin di pinggir kali. Begitu naik, ternyata kita tinggal jalan kaki ke tempat penyewaan. Sepanjang jalan beberapa kali gw diajak high five ama rombongan lain. Gw cuman "he?", tapi ya ikutan high five juga :))

Kotor, basah, bau, capek obatnya cuman 1. Mandiiii pake aer anget tentunya. Dan alhasil, makan malam itu gw makan 1,5 kali porsi biasanya :P

12 comments:

  1. hahahah....kebonya cewek, ato cowok tu!!!!

    ReplyDelete
  2. hmmmm... asik juga nih, ngunjungin blog ini. salam kenal.

    ReplyDelete
  3. nice , view yg indah ,

    ReplyDelete
  4. Belum ada lanjutannya lg nih tong? gw brgkt bulan depan :p

    ReplyDelete
  5. seru banget yah :)

    ReplyDelete