Sunday, May 05, 2013

One Day Trip ke Bago alias Pegu


Bago atau Pegu lokasinya nggak terlalu jauh dari Yangon. Sekitar 3 jam perjalanan naik bus, jadi masih bisa dikunjungi tanpa harus menginap. Katanya suasananya mirip ama Mandalay, bahkan ada palace juga sama kayak yang ada di Mandalay. Karena gw gak mungkin pergi ke Bagan, Mandalay atau Inle gw putusin buat pergi ke sana bareng ama Abhu. Jenny rada nggak enak badan, makanya dia milih buat stay di Yangon aja.

Perjalanan ini nunjukin betapa helpfulnya orang Myanmar ke traveler. Ibu-ibu yang kita temuin di halte bus kota ngebantu banget dengan nulisin tujuan kita di kertas pake tulisan Myanmar. Hmm semoga aja itu tulisan nggak berisi tulisan jelek, menghina atau yang ngerugiin kita. Secara kita nggak ngerti sama sekali bahasa dan tulisan itu hehehe.

Bus kotanya ancur parah, nggak lama di atas bus gw udah keringetan. Abhu yang cuek foto-foto bikin kita diliatin seisi bus kayak orang gila. Ternyata tulisan ibu-ibu itu ampuh juga. Setelah nyaris satu jam di bus kota, kita diturunin di tempat ngetem bus yang mau ke Bago. Si kenek juga ngasih tau kenek bus yang satunya tentang tujuan kita. Masih ada tempat duduk di kursi belakang, emang gak nyaman. Tapi ya sudahlah. Ongkosnya 2000 kyat, lumayan murah. Tapi nantinya kita tau, ternyata itu ongkos udah dinaikin 2 kali lipat ama si kenek. Sialan! Tapi ya udahlah. Masih murah ini.

Pemandangan kiri-kanan lumayan plain dan monoton. Makanya gw tidur. Ketika bangun, kita udah masuk Bago, tinggal nunggu diturunin ama sopirnya. Begitu turun kita udah disambut ama tukang ojek. Kita pilih dua, dan langsung melesat ke paya pertama, tempat Budha tidur. Nggak lama di situ, kita cabut. Eh ternyata ada budha tidur yang lain di deket situ. Bedanya yang ini outdoor. Dua-duanya nggak segede maupun semewah sleeping budha di Wat Pho - Bangkok sih. Tapi masih aja worth to visit.

Masih di sekitar situ juga ada 4 faces Budha. Kalo dipikir-pikir Bago ini kayaknya emang penuh dengan situs-situs berbau Budha. Karena nggak sampe 15 menit kemudian kita dianter lagi ke Paya atau pagoda terbesar di  situ. Karena males bayar mahal (dan karena kita masih punya rencana ke Shwedagon Paya besok), kita cuma mampir semebtar di situ. 

Lalu kita dianter ke temple yang lain. Kali ini pemandangannya berbeda. Jalan menuju kesana tuh tertutup atap, dengan tiang-tiang merah. Tsakep deh. Kita jalan menyusuri lorong bertiang merah itu sampe ke templenya. Lagi sepi, nggak ada kegiatan apapun. Padahal katanya kalo pas lagi ada event ini temple penuh parah.

Abis motret-motret, kita jalan lagi ke palace yang katanya sama persis dengan palace yang ada di Mandalay. Udah sore sih, tapi tetep aja harus bayar mahal. Gak worth it kayaknya, makanya kita putusin buat pergi makan aja. Makanannya standar, gak seenak yang gw bayangin. Udah gitu lumayan mahal lagi. Cabut dari situ kita dianter ke terminal. Di sini nih gw nyaris berantem ama tukang tipu alias scam. Masa dia minta 5000 kyat untuk ongkos bis balik ke Yangon per orang. Nggak bener nih. Abhu yang males ribut malah kabur makan duren. Minta dijitak itu bocah.

Gw kekeuh gak mau. Kekeuh mau nunggu bis aja seadanya. Akhirnya temennya itu scam nyerah dan mau dengan harga 2000 per orang sama kayak pas kita berangkat. Ternyata bisnya emang nggak masuk ke terminal. Kita dianter ke pinggir jalan besar, tempat bus ngetem. Dan ternyata lagi busnya penuh banget, cuman tinggal 2 kursi yang disisain buat kita. Orang-orang lokal duduknya sampe di lorong bis pake bangku pendek gitu. Walaaaah.

Orang yang duduk di lorong sebelah Abhu ternyata bisa bahasa Melayu. Usut punya usut, dia pernah kerja di Malaysia beberapa tahun. Makanya bisa nyambung ngobrol ama kita. Dari dia kita tau bahwa ongkos bis dari Bago ke Yangon dan sebaliknya itu cuman 1000 kyat. Tuuuh kan, masih ketipu juga kita... Buat gw bukan masalah jumlah atau angkanya sih. Tapi esensi bahwa kita bisa ditipu itu yang bikin gw gondok. Berarti gw segitu begonya sampe bisa ditipu. Siyaaal. 


Tapi ternyata masih beruntung juga. Bis itu ternyata bis terakhir ke Yangon dari Bago. Ups, untung gak ngeyel nggak mau naik bis itu. Mau tidur di mana kita?  Hehehe.

Udah lumayan malem bus nyampe di Yangon. Berhenti entah dimana. Si mas TKM (Tenaga Kerja Myanmar) itu yang nunjukin kapan kita harus turun dan harus naek bus apa buat balik ke hostel. Untungnya hostel kita lumayan gampang ancar-ancarnya. Yang penting turun deket Sule Paya, dari situ tinggal jalan kaki. Sumpaaaah, pas nyampe hostel badan rasanya remuk. Capek parah. Tapi laper juga. Akhirnya kita jalan lagi buat makan. Mandi? Ntar dulu hehehe

1 comment:

  1. Artikelnya sangat bermanfaat gan,,thanks for share :)

    ReplyDelete